Kisah di artikel ini bisa nyata, bisa fiksi, tergantung dari sisi mana anda melihatnya. ;-)

Jadi, ceritanya ada seorang engineer bernama Dubai. Dia ditugaskan untuk menyelesaikan pekerjaan terkait dengan pengcekan hasil instalasi dan wiring di panel cabinet. Dikarenakan beban pekerjaannya cukup banyak, maka diutuslah setidaknya 2 orang engineer tambahan untuk membantu Dubai agar dia tidak makin stres dan kewarasannya terjaga.

Alih-alih pekerjaannya selesai, kewarasan si Dubai makin menghilang karena 1 engineer tambahan yg diperbantukan untuknya malah membuat Dubai makin stres dan mempertanyakan eksistensi dan logika si engineer itu.

"Saya bisa gila karena si (sebut saja) Wawan keparat ituh!" ujar Dubai dalam sebuah kesempatan kongkow.
"Lah,kenapa bisa begitu?"tanya (sebut saja) Komo.

"Masa si Wawan bilang,"PLN itu 24 volt dc kan?" pas gw bilangin untuk hati2 saat ngecek panel dan sirkuit2 di dalamnya,"gerutu Dubai.

Dan para engineer yg hadir di kongkow itu langsung merasa keselek tang saking shocknya dg pernyataan si Dubai.

"Eh, serius lo?!"tanya (sebut saja) Lasso. "Emangnya si Wawan itu lulusan mana?"
"Bener...gw serius nich! Si Wawan itu lulusan IT. Tapi masa kagak tahu PLN itu 220 Volt AC? Emangnya selama ini dia pake laptop kagak pake pernah dicolokin ke listrik apa?"sungut si Dubai.

"Lah,Bai...bisa aja kan si Wawan pake laptop yg baterenya selalu full, jadi ga pernah tahu rasanya kesetrum listrik,"canda si Lasso.
"Ah, kampret...bangsat tuh yg ngerekrut dia, apa ga mikir sama sekali?"umpat si Dubai.


Foto dari sini.

Moral story:
- apa yg dialami si Dubai, dengan kehadiran si Wawan, sangat...ah, you know lah :-))

- lulusan sarjana (IT pulak) kok ya ada yg segoblog si Wawan yak?

- mestinya saat rekrut engineer ada sesi disetrum kali yak? ahahaha..

- suka inget dg foto2 "trust me, i'm engineer" yg muncul di 9gag.