Gegara membaca postingan mbak Devie di sini, saya jadi ingat bahwa saya termasuk orang yg hampir tidak pernah mau menerima request oleh-oleh pada saat saya pulang ke Bandung. Dan syukurnya, orang2 di kantor juga cukup mengerti bahwa request oleh-oleh ke saya itu sama dengan menangkap angin menggunakan jaring, alias sia-sia.

Dan syukurnya lagi, orang2 di kantor tidak pernah protes dengan oleh-oleh yg saya bawa (jika sempat) saat tiba dari Bandung. Seblak, keripik, atau apapun itu, akan diterima dan dikunyah dengan senang hati oleh teman2 kantor.

Saat saya ke India pun, tidak ada yg nitip atau request oleh-oleh. Semua juga tahu kalo engineer ditugaskan jauh, ya kemungkinan untuk bisa jalan2 itu sangat kuecil. Kecuali kalo ditugaskan ke Singapore atau Malaysia, setahu saya, teman2 engineer masih sempat untuk jalan2 dan belanja2.

Etapi, kayanya saya pernah sih bawa oleh2 (tapi saya agak lupa bawa apaan) terus ada yg ngedumel. Duh, pengen nabok jadinya. :-D

Saya pun pernah 'ditodong' oleh-oleh saat pergi ke luar kota. Dengan santainya saya respond,"Ok, kalo mau oleh2, duitnya mana?" Dan yg nodong oleh2 langsung batal menodong, hihihi...

Moral story:
- oleh-oleh itu sebenarnya tidak wajib, kecuali usai mudik lebaran, di kantor bakal banyak oleh2 dari berbagai daerah.

- jgn mempersulit perjalanan orang dg nitip oleh2, apalagi jika ybs pergi dalam rangka dinas/kerja.

- kalo mau oleh2 dari saya, yaaa...bekali saya dg uang yg cukup donk! :-D