Tahukah anda, menjadi pelatih renang jauuuhhhh lebih sulit daripada jadi pelatih sepakbola?

Penyebabnya gampang. Pelatih bola itu tinggal nyuruh pemainnya nendang bola yg sudah ada. Selain itu, modal lainnya gampang, yakni bisa lari. Sementara, kalo renang, modalnya sebenarnya gampang juga, tapi tidak semua bisa cepat dipenuhi. Yakni modal berani (di dalam air) dan niat. Selebihnya, biarkan badan yg 'ngikut' air.

Jadi gini...

Sudah sebulan lebih ini, aku dan Wify secara teratur berenang. Dan selama sebulan itu, aku menjalani profesi ganda, selain sebagai perenang (yg, uhuk) handal, aku juga menjadi pelatih renang. Siapa yg dilatih? Yaaa tak lain dan tak bukan, Wify.

Wify sebenarnya sudah (pernah) bisa berenang. Namun sejak SMP, karena satu dan lain hal, ybs tidak join lagi kalo ada acara renang. Sementara, renang itu jika lama tidak dilakukan, bisa lupa.

Total jenderal, sudah lebih dari 10 tahun, Wify tidak berenang. Walhasil, selaku suami yg baik, saya mesti mengajarinya (lagi) renang dong.

Ya ya ya...tidak mudah menjadi pelatih renang. Mesti sabar, terutama kalo yg diajar agak2 takut nyemplung, xixixi...

Selama 3 kali renang, modulnya cuma 1, membangkitkan gairah (halah) untuk nyemplung dan berani berlama-lama di kolam renang. Itu modal paling utama, karena kalo sudah bisa 'asyik' nyemplung, maka akan lebih mudah untuk mengarahkan ke bagian renangnya.

Jadi, selama 3 minggu, kami berdua teriak2 saja, kegirangan plus ngakak kalo Wify sudah megap2 gara2 ada air yg masuk, wakakk...uppsss...*lari dari cubitan Wify*

Minggu terakhir ini Wify sudah berani nyemplung dan berlama-lama air. Jadi sudah masuk ke tahap meluncur dan kecipak kecipuk di air. Lumayan lah...sudah ada kemajuan. Dari semula gaya batu menjadi gaya (yg lebih) mengapung...xixixi.. *kabur lagi dari cubitan Wify*

Anda, terutama kaum hawa, apakah sudah bisa berenang? Kalo belum, ayo belajar berenang! Penting lhooo!!!