Tahukah anda, bahwa isu resign merupakan cara yg ampuh agar anda 'terkenal' dan jadi bahan obrolan (dan gosip)?

Jadi begini ceritanya...

Satu waktu, aku ngobrol dengan seorang teman. Obrolannya yaa ngalor ngidul, mulai dari kondisinya, keluarga, dst dst. Kami berdua sampe ngakak2 saat ngobrol, padahal obrolan dilakukan via ym. Lalu obrolan beralih ke masalah pekerjaan.

Temanku ini sudah cerita bahwa dia ingin resign (keluar alias ciao) dari kantornya sekarang. Banyak alasannya, mulai dari gaji yg tidak sepadan dengan kerja yg dia lakukan (well, ini memang subyektif, tapi yaa...wajar saja jika ada orang merasa gajinya ga sebanding dg kerjanya toh?), lalu teman kerja yg rese, dst dst.

Aku manggut2 saja mendengar cerita temanku itu. Yaaa...mau bagaimana lagi? Nasibnya menjadi kuli (entah itu kuli kasar atau kuli kerah putih), kondisinya yaaa untung2an. Kalo nemu (en dapat) kantor yg ok, yaaa...bersyukurlah, karena itu merupakan anugerah. Mayoritas dari para pekerja (diperkirakan lebih dari 68% lah) mendapatkan kantor yg 'pas2an' atau malah memperlakukan dg buruk.

Obrolan berlanjut...

Lalu, entah bagaimana ceritanya, saat aku ke kantor, beberapa teman bertanya padaku, apakah benar aku akan resign? Heh...giliran aku yg terbengong-bengong.kaget

Halah...halah....hanya gara2 ngobrol masalah resign, aku malah disangka akan resign.ngakak

Tapi yaa...lumayan. Aku sempat menjadi orang yg 'beken' di kantor, karena tiap orang akan selalu bertanya kapan aku resign? Ampun dah...!!halah..