Tahukah anda, layanan kereta api, terutama Argo Gede, ternyata kian mengecewakan?

Ini aku alami ketika pulang ke Jakarta, usai mudik ke Bandung beberapa minggu lalu. Kekecewaan yg aku alami lebih banyak di fasilitas Argo Gede, yg menurutku, kian tidak terurus.

Apa pasal?

1. AC yg tidak dingin.
Terus terang, Argo Gede yg kami naiki, rasa2nya pendinginnya tidak berfungsi maksimal. Selama 2 jam lebih perjalanan Bandung-Jakarta, aku malah keringetan. Buset deh!! Kok rasa2nya mirip dengan naik kereta Parahyangan (kereta yg parah banget, terutama kelas bisnisnya) kelas bisnis ya? Wify sampe2 ngelap berkali2 keringatku.

2. Pintu yg rusak.
Pintu yg aku maksud adalah pintu gerbong bagian dalam. Selama ini, pintu gerbong Argo Gede termasuk yg modern. Cukup tekan tombol, maka pintu akan terbuka otomatis. Menutupnya pun otomatis, tentunya setelah orangnya lewat. (ya iya lah, kalo pintunya nutup pas ada orang, kejepit dong ah..). Tapi, sekarang, si pintu gerbong ini tidak bisa menutup lagi.

Walhasil, selama perjalanan, suara berisik pintu yg 'jedak jedok' membuatku susah tidur.

3. Waktu tempuh kian lama.
Duluuuuuuuuuuuu....eh, KONON, Argo Gede akan menempuh jarak Bandung-Jakarta (atau sebaliknya) lebih cepat. Dua jam 15 menit, demikian janjinya. Tapiiiiiii...yg aku alami kemarin, hampir 3 jam!! Bah...!!

Bah, akhirnya perjalanan Bandung Jakarta, dg Argo Gede, membuatku seperti di neraka. Udah lama sampenya, ga bisa tidur, berkeringat pula!!
*robek2 karcis Argo Gede. emang sih ga ngaruh, soalnya karcisnya ga akan laku, hehehe...*grrrr...!!