Tahukah anda, tukang sate bisa menjadi teman sahur Ramadhan yg cukup membantu lho!?

Selama bulan Ramadhan ini, sudah 3 kali kami memanggil tukang sate untuk membeli sate (ya iya lah....membeli sate, masa memanggil tukang sate untuk membeli bubur ayam??) sebagai teman sahur kami. Well, kami beli sate sebagai variasi teman sahur serta hitung2 membantu tukang sate, yg telah membantu kami bangun (lebih) pagi untuk sahur.

Setidaknya ada 3 orang penjual sate yg lewat di depan kontrakan kami.

Lho, bagaimana tahu ada 3 orang penjual sate yg berbeda?

Heheh...ada 3 jenis teriakan sate yg khas dari masing2 penjual sate. Bagi yg pertama kali mendengar, mungkin tidak mudah untuk membedakan. Tapi bagi kami, yaa...lumayan sering mendengar dan hafal, sehingga bisa tahu tukang sate mana yg lewat.

Well, semua teriakannya serupa...MENERIAKKAN KATA SATE!! *tidak perlu aku bahas lagi kan, kenapa teriakannya sama?*

Penjual sate yg pertama, rambutnya gondrong, berkumis dan berjenggot cukup lebat. Tapi jangan salah, meski wajah, eh, penampakannya sangar, tapi kalo sudah teriak SATE, si abang ini akan melantunkannya dg sepenuh hati dan ikhlas lho!! Setidaknya, irama teriakannya seperti berikut: Teeee...Sateeeeeeeeee.... *gunakan birama 4/4 untuk mendapatkan bayangan teriakan ini*

Dan biasanya, jika sudah dekat rumah kami, si abang ini akan mengulang-ngulang kata "Teee...." dg ekspresi se-memelas mungkin. Tujuannya jelas, agar kami bangun dan membeli satenya.xixixi...

Kami lakukan analisa penyebab memelasnya si abang, mungkin karena kalo kami beli sate si abang ini, yg MEMANG ENAK, minimal 20 rebu perak kami keluarkan untuk sekian porsi sate (dan lontong). Nampaknya, kalo di tempat lain, si abang tidak cukup sukses menjual sebanyak itu. Maklum, kalo di rumah ada yg maniak sate...apalagi sate kambing, hahhaha..

Tukang sate kedua, teriakannya semodel juga, tapi dengan birama 3/4. Jadi, lebih singkat. Saat di depan rumah, si abang yg kedua ini tidak lantas teriak lebih semangat. Tetep aja biasa. Dan si abang ini yg lebih sering hoki, mendapat orderan kami. Padahal, satenya tidak seenak abang yg pertama.

Ya sudahlah, bagi2 rejeki toh??

Sementara tk sate ketiga, masih remaja. Mungkin belum berumur 20 tahun. Dan teriakannya lebih singkat, dg birama 2/4. Kayanya kami baru 1x beli di si abang ini. Dari ketiga tk sate, mungkin punya si abang ini yg kualitasnya paling bawah. Jadi, jika mendengar teriakannya, kami sudah yakin untuk tidak beli.melet

Nah, selama Ramadhan, ketiga tukang sate ini saling berlomba menjajakan dagangannya. Jika sudah begitu, maksudnya, mereka sudah mulai tereak2, sikap yg kita ambil yaaa...tinggal pilih, apakah hendak beli sate atau berterima kasih pada si tk sate karena sudah membangunkan kami untuk sahur? ngakak

Bagaimana tk sate di sekitaran rumah anda?
*foto dari sini*