Masih ingat tentang ceritaku mengenai 2 tikus yg bernasib malang karena mesti mati? Nah, ternyata kontrakanku ini masih disatroni oleh tikus!! Hal ini kami berdua ketahui di malam Minggu kemarin. Gara2 tikus sialan ini, malam Minggu kami jadi terganggu!!tertawa penuh tipu daya

Jadi, ceritanya begini...

Kami sedang asyik menikmati malam Minggu kami, ketika Wify beranjak ke kamar mandi. Mendadak terdengar jeritan Wify. Semula aku hendak buka baju, berubah menjadi Superman...tapi...masa untuk tikus saja aku mesti berubah jadi Superman sih??tertawa penuh tipu daya *halah...lebay...lebay...*

Saat aku menyusul ke belakang, ternyata seekor tikus, tidak sebesar tikus yg mati sih, tapi tetap saja membuat kami berdua begidik. Bah...malam Minggu masa mesti berburu tikus sih? Ga ada romantis2nya...dan jelas, MERUSAK ACARA ROMANTIS KAMI!!dzigh

Akhirnya ya sudah...singsingkan lengan baju!! Wify memberikan tongkat kayu padaku, segera aku masuk ke dapur. PERBURUAN TIKUS TAHAP 2 DIMULAI...!!

Aku cari2 tikusnya, ternyata si tikus sedang di bawah tempat cuci piring. Segera aku menusuk-nusuk si tikus dg tongkat kayu. Lumayan mantap tusukanku, karena aku merasakan tongkat kayu mengenai sasaranku, daging kenyal2 gitu deh..!! Diikuti dg jeritan si tikus yg kesakitan dan lari menghindar, keluar dari bagian bawah tempat cuci piring.

Kesempatan ini tidak aku sia2kan...Beberapa kali aku layangkan tongkat kayu...namun masih gagal mengenai sasaran...malah bagian ujung tongkat kayu jadi patah!! Dasar tikus keras kepala...!!geleng2...

Perburuan tikus di dapur kali ini membuat dapur berantakan, karena saat aku hendak memukul si tikus, ternyata malah mengenai pot bunga. Walhasil, isi pot bertaburan. Si tikus sendiri berusah keluar dg loncat ke arah jendela. Tapi dasar bloon...jendela yg tertutup kok malah ditabrak...walhasil kepala si tikus kejedot berkali2. Dan berkali-kali juga aku menusuk2kan tongkat kayu ke si tikus...diikuti dg jeritan si tikus...!! *hahahaaha...perkenalkan, akulah penyiksa tikus...dzigh*

Sama seperti tikus yg lalu, yg dikeroyok kami berdua, si tikus ini malah masuk ke ruang tengah. Saat si tikus lewat, aku sempat menghantam badannya...namun dia masih kuat untuk bergerak ke ruang tengah. Saat aku hendak ke ruang tengah...terdengar jeritan Wify...dan si tikus kembali masuk ke dapur. Dan berlangsung lagi kejar2an di dapur!!

Tidak berapa lama kemudian, si tikus akhirnya berhasil masuk ke ruang tengah dan masuk ke kamar sebelah!! Hwaduh...padahal banyak buku dan barang2 lain di situ.

Wify mengambil alih acara perburuan...!!

Dengan gagah berani, seraya berganti kostum...jadi SUPER WIFY (jreng jreeennggg...), Wify masuk ke kamar sebelah dan menutup pintunya!! Buseeettt...padahal tadi teriak2, sekarang berniat membantai..!! Benar2 deh...!!halah..

Aku hendak mengambil tongkat kayu di dapur, ketika aku mendengar jeritan si tikus dari kamar sebelah. Waooww..rupanya si tikus sudah mulai dihajar!! Ketika aku hendak memberikan bantuan, ternyata Wify masih sibuk memberes2kan barang2, agar lahan perburuan tikus lebih mudah dipantau!!

Si tikus yg sudah mulai teler dan histeris karena dikejar2 oleh pasangan yg sedang kalap, rupanya bersembunyi di belakang kasur!! Ketika kasur dipindah, eeehh...pindah ke lemari buku! Walhasil, kami berulangkali bolak balik dari kasur, ke lemari, ke bawah dus...gilaaa...kami berdua mengacak-acak rumah sendiri!!

Akhirnya Wify keluar kamar, meninggalkanku sendirian...eh, berdua dg tikus yg nasibnya sudah diyakini akan berakhir dengan kemalangan yg mungkin tidak pernah terbayangkan oleh dia sebelumnya.xixixi...

Kebetulan ruang pembantaian sudah lebih mudah dipantau, pergerakan si tikus bisa aku lihat dengan lebih seksama. Ketika dia bersembunyi di belakang kotak, segera aku tendang kotak itu. Si tikus rupanya kaget...dia segera beranjak ke lemari buku...namun sayangnya aku sudah siap dengan tongkat kayuku!

BLETAK...BLETAK...!!
KOJOR SIAH...!!
MODYAARRRR KOWEEEEE.....!!!


Dua getokan tongkat kayuku kali ini sangat jitu!! Si tikus seraya menjerit kesakitan (sok tau banget ya?) dia langsung terbaring, seraya kakinya kelonjotan. Hahahaha...kena niyeee...!! Tidak perlu aku ragu lagi, 3 ayunan tongkat sakti diiringi tenaga dalam (lebay...lebay...) segera aku arahkan ke si tikus...dan langsung membuatnya terbujur kaku!! Yaa...hitung2 agar dia tidak menderita lebih lama lagi.

Aku langsung ambil pengki untuk memindahkan jasad si tikus ini dari kamar sebelah. Hmmm...tidak seberat tikus yg lama, tapi lumayan juga beratnya!! Segera aku buang di got depan rumah.

Aku sih berharap si tikus tidak langsung mati, tapi sempat menitipkan pesan terakhirnya kepada sesama tikus yg berkeliaran di sekitar kontrakan, agar tidak sembarangan masuk ke kontrakanku.
Tikus Lain (TL):"Eh...elo kenapa..??"
Tikus Sekarat(TS): *sambil kelojotan* "Errr...gw babak belur, monyong!! Elo ga liat tubuh gw babak belur?"

TL:"Wah, sorry jek, tubuh elo kan item, mana bisa keliatan?"
TS:"Wah, iya...sorry juga jek...kepala gw udah super puyeng.."

TL:"Emang elo knapa bos?"
TS:"Gw lagi kelaperan...en di rumah ini suka ada nasi bekas. Lumayan bow...gw embat. Eh, gw ketauan...dikeroyok oleh 1 rt deh gw...!!" *eh buset...tikus juga bisa lebay ternyata...*

TL:"Ooo...gitu...eh eh...mulut elo keluar darah tuh..."
TS:"Err...iyyyyaaaaa jeeekkk...sdaa;saffndfdsfndfn...."*ngomong ga jelas...*

TL:"Met mati aja deh jek...gw inget pesen elo untuk ga masuk ke rumah ini..."
TS:"lskfndsflfsjdhfsdkfd...."*ngomong ga jelas...dan akhirnya mati*

Sayang sekali, untuk perburuan kali ini, aku tidak sempat mengabadikan jasad si tikus malang. Hey...hey...hey...jangan sampai terulang lagi! Rasa2nya 2 musim perburuan tikus sudah lebih dari cukup!!

*menikmati lagi malam Minggu berdua dg Wify...*