Bagi para motoris, mencuci motor merupakan salah satu hal yg bisa dikatakan sangat keramat. Bahkan ada motoris yg mengatakan (aku lupa baca di mana) bahwa bagi motoris, terutama yg sudah berkeluarga, mencuci motor ibarat memandikan anak sendiri.ayolaahh..

Aku sendiri menganggap hal itu sebagai hal yg terlalu berlebihan. Masa motor disamakan dg anak? Nanti seperti Honda, menganggap motor seperti manusia.

Oleh karena aku tidak berpikir 'ngaco' seperti itu, untuk mencuci si Red Banzai aku lebih percayakan pada tempat2 mencuci motor yg banyak bertebaran di Jakata. Kebetulan di dekat rumah juga ada, hanya 5 menit perjalanan dari rumah, akan ditemukan sebuah tempat cuci motor (dan mobil) yg cukup ok.

Ke-oke-annya dikarenakan hasil cuci cukup baik, nilai 8 deh. Selain mereka membersihkan tempat2 yg bisa jadi terlewatkan bila mencuci sendiri, tempat cuci motor itu dilengkapi dg teknologi shower. Halah...shower dari hongkong...!! Padahal cuma semprot busa sabun berwarna putih, tapi dibilang sebagai shower. Namanya juga marketing, usaha yg halal2 toh boleh saja dilakukan...heheh..

Lama pencucian Red Banzai pada umumnya sekitar 1 jam. Untungnya disediakan majalah2, meski edisi lama, tapi lumayan untuk membunuh waktu. Terkadang, jika aku ingin si Red Banzai dicuci di malam hari, dari tempat kerja aku langsung ke lokasi. Dan selama 1 jam aku bisa buka laptop, ngetik ini itu.

Dengan tarif 6000 perak, meski di beberapa tempat ada yg masih menawarkan harga 5000 tapi tanpa teknologi shower, aku lebih nyaman dan lebih memilih layanan cuci motor seperti ini. Selain tidak stres dan tidak ribet menyiapkan peralatan cuci, dg mempercayakan layanan cuci motor berarti kita membuka lowongan kerja.nyengir

Kekurangannya hanya satu. Jika dalam kondisi Jakarta yg sering hujan, mengeluarkan Rp 6000/cuci lumayan juga, terutama jika kita ingin motor selalu bersih. Bisa2 tiap hari keluar Rp 6000 dah, sehingga sebulan bisa 'tekor' Rp 180 rebu, hahaha...ngakak

Anda sendiri mencuci motor di rumah atau di tempat cuci motor juga?