*dapat dari mailing list..bagian pertama info ttg tilang, di bagian kedua ada pengalaman ttg mengurus tilang di Jakarta, semoga bermanfaat. Oya, untuk kasus sidang tilang di Bandung, bisa dibaca di sini.*

Temen-temen kalo lu ditilang di jalan oleh polisi apapun, jangan sekali2 damai atau ngasi duit, bilang tilang aja langsung. hasilnya tuh plokis pasti bete karena gak dapet duit, kedua, ngurusnya gampang kok, dan dendanya resmi...begitu sodara..sodara.

Tips nya :

1. kalo kamu ditilang di jalan sebenernya ada dua pilihan (aku juga baru tahu), form biru dan form merah.

2. Form biru adalah kalo kamu terima kesalahan kamu (artinya lu gak perlu berdebat ama hakim). Dgn form ini lu bayar dendanya di BRI yg ditunjuk , abis bayar denda resmi ke BRI, ambil SIM ato STNK yg disita ke kantor Ditlantas POLDA Metro di Pancoran, gedung baru, sebelum Gelael arah cawang.

Di sini ada ruang khusus loket Tilang, ruang tunggu nyaman ber-AC, dengan hiburan SateliteTV (norak ya gue)

3. Form merah artinya kamu gak terima kesalahan kamu, dan dikasi kesempatan untuk berdebat ato minta keringanan ama hakim. Biasanya tanggal sidang adalah maksimum 14 hari dari tanggal kejadian, tergantung hari sidang Tilang di PN (Pengadilan Negeri) bersangkutan. Contoh seandainya ditilang di Kuningan, berarti sidang di PN Jaksel, jl ampera, di sini sidang tilang setiap selasa.

Nah oleh polisi, barang sitaan (SIM or STNK) akan disetor ke kantor Ditlantas pancoran itu sampai dengan H-1 tanggal sidang.

Jadi selama masih di pancoran SIM/STNK itu bisa ditebus tanpa sidang ke PN, cukup ke loket yg gue sebutin tadi, serahin form merah, bayar dendanya, SIM/STNK balik dengan sukses.

4. H-1 tgl sidang dan seterusnya, SIM/STNK udah dikirim ke pengadilan sesuai daerah perkara, jadi kudu ditebus di PN masing2

5. Kalo pengen hadir sidang, dateng sesuai tanggal sidang yang tertera di surat Tilang ke PN yg ditunjuk. Tapi ini gak aku saranin.

Kenapa? Karena antreannya luar biasa banyak, kita gak punya kesempatan bertemu hakim, karena sidangnya sebenarnya IN ABSENTIA, dan banyak banget CALO yg nawarin bantuan. Mending enggak deh

6. Lebih baik cuekin aja tanggal sidang, ambil SIM/STNK terserah elu di hari lain, hindari hari sidang tilang biar gak rame, terus langsung tuju Loket khusus Tilang yang ada di masing2 PN.

Tunjukin form merahnya, dalam 5 menit SIM/STNK udah di tangan elu dengan bayar denda resmi. Sebelumnya cermati berapa denda resminya, biar gak dilebih2in ama petugasnya .

Contoh nih, aku tahu denda masuk jalur cepat (gue naik motor) Rp.15000, petugasnya bilang Rp.25600, dikasi angka 600 seolah2 itu perhitungan rumus2 njelimet, padahal akal2an aja biar ada yg masuk kantong dia.

Aku kasi uang bulet 15.000 dia diem aja kok..hehe

7. Udah ngerti kan. jadi intinya:jangan sekali2 damai ama polisi di jalanan, tilang mah tilang aja, pilih prosedur sesuai tips di atas, gak usah sidang kalo gak pengen bete, cuekin calo2 yg nawarin bantuan, bayar denda sesuai tarif resmi. Semua ini demi INDONESIA yg bersih dan berwibawa gemah ripah loh jinawi...hehehehe

Ntar kalo bisa aku carikan daftar tabel harga tilang.. hehehe..

selamat berlibur!!!

===

Just FYI buat yang kena tilang,

Hari ini (26/12) gw ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan di Ampera untuk ikut sidang tilang. Dari info-info yang udah terkumpul (Niat gw yang semula ambil sim sebelum tanggal sidang tapi karena sibuk jadi ikut sidang tilang aja deh sekalian liat-liat PN Jaksel kaya apa sih.

Gedungnya lebih bagus dari PN Jakbar.) katanya harus dateng pagi-pagi bener spy ga keramean jadi gw berangkat pagi-pagi eh gara-gara ujan dan ga tau jalan sampai di sana kira-kira jam 7:40, parkir motor di sebelah kanan pintu masuk utama. Setelah parkir gw masuk ke dalam tapi kok masih sepi.

Akhirnya setelah tanya sana-sini dikit (dan tentunya dengan disertai tawaran-tawaran dari berbagai calo) akhirnya tahu juga mesti ngapain. Dari pintu masuk utama, jalan ke sebelah kiri banget, liat ada loket samsat. Tunggu di situ, kira2 jam 8 lewat baru buka loketnya, trus kasih surat tilang dan dikasih nomor urut (dapet nomor urut 18).

Ngga lama gw dapet nomor urut baru deh banyak orang dateng, dan alhasil waktu sidang (kira-kira jam 9:20) terdakwa yang terkumpul udah 120 lebih (salah kok rame2 hihihihi ...). Tunggu giliran dipanggil trus langsung ditentuin dendanya sama hakim (kaga pake tawar-menawar atau pembelaan).

Denda 3 in 1 RP. 30000 + biaya perkara Rp. 600 trus ke sebelah belakang ruang sidang dan bayar di sana. Tapi seperti biasa kaga pake kembalian kalo kasihnya Rp. 31000 jadi bawa aja duit pas kalo mau :p abis itu pulang deh. Total waktu dari mulai sidang sampe ambil sim lagi sekitar 10 menitan deh.

Thanks buat semua yang udah kasih info tentang prosedur tilang dan ambil sim sebelum dan sesudah tanggal sidang. Moga-moga gw ga salah jalan lagi :p Buat yang kena tilang, GA USAH NYOGOK.

Waktu gw ditilang kata polisinya dendanya kl sidang Rp. 300 ribuan (muke gile tuh polisi) tapi abis sidang cuma 1/10-nya aja tuh, mendingan ikut sidang aja, ngga nambah dosa. Thx all.