Hingga saat ini, gw sudah 3x kena tilang, yg 2 terjadi di Bandung, 1x di Jakarta. Yang pertama, lupa gw tahunnya, tapi yg jelas tahun 99an kali ya? Kena tilang gara2 ga punya SIM C (alias SIM sepeda motor). Saat itu, dengan tololnya, gw berdamai dengan pak pulisi. Ada beberapa alasan:
1. Pengalaman pertama gw kena tilang. Walhasil, gw grogi bow..xixixi..cekikikan
2. Gw pakai motor orang (kalo ga salah, jika ditilang karena ga punya SIM, maka stnk kendaraan ybs akan disita, untuk dibawa saat sidang di pengadilan)
3. Jarak antara lokasi tilang dan sidang cukup jauh. Seinget gw, gw kena tilang di daerah Lembang. Sementara gw musti ngurus di Gedebage (gila bow...jaraknya lebih dari 30 km. sampai saat ini, gw ga tau persis, kenapa polisi daerah Gedebage kok 'nangkring' di daerah Lembang?)
4. Saat kejadian, itu 2-3 hari dari Lebaran. Gw mesti datang ke urusan yg cukup penting, sehingga saat itu hanya terpikir damai.

Pengalaman pertama ditilang itu, gw dapatin beberapa hal:
1. Jangan grogi kalo ketemu polisi di jalan. Berusaha secuek mungkin. Meski kita tahu ada pelanggaran yg kita lakukan, don't panic..!!
2. Jangan mau kalah gertak.
3. Gw kena Rp 52000. Duit segitu, katanya untuk titipan ke BNI. Saat itu (tahun 99an itu), gw baca emang aturan untuk titip sidang, mesti ngasih duit segitu. Sekarang, gw nyesel banget...ngapain gw mesti ngasih duit semahal itu ya??sedih

Akhirnya gw membuat SIM C...tapi 7 tahun kemudian...hahaha...ngakak *upss....ternyata gw baru inget, seri membikin sim itu belum kelar...ah, ntar aje...yee..xixixi...*

Kasus ditilang kedua, terjadi tahun 2000 awal. Kali ini gw ditilang saat ngendarai mobil. Gw inget persis kejadian ini...

Jadi ceritanya, gw pulang bareng ama temen gw, beda mobil tapinya. Dia duluan...sementara gw ngikutin dia, soalnya arah pulangnya sama, ke arah Setiabudi. Sementara kami berdua baru dari acara kumpul2 di daerah Dago.

Nah, saat lewat Cihampelas, tepatnya di daerah Sultan Plaza, gw melihat banyak om polisi seliweran. "Wah, ada apa nich?"pikir gw. Nah, temen gw kayanya tau kalo ada razia...so dia nyetir kalem banget. Sementara gw, sama seperti saat ditilang motor, lagi buru2, walhasil rada2 ngebut.

PRIIIIIIIITTTTTTTTT.......!!!

Sosok om polisi mendadak menunjuk gw, seraya mengarahkan tangannya ke pinggir jalan.

DODOL...!! KENA DAH GW...!!

Tapi, seperti yg gw tulis, gw berusaha untuk kalem..toh kayanya perlengkapan gw lengkap. SIM ada, P3K (salah satu benda KEPARAT yg sering dijadikan alasan oleh polisi untuk menilang kendaraan) juga tersedia. Pajak mobil masih bulan September. So, apa yg mesti gw takutin??ga tauk!

Seorang polisi menghampiri gw...

"Selamat malam, pak.."
"Malam...ada apa ya?"

"Pemeriksaan RUTIN, pak.." *ah, bohong nich om polisi, rutin dari hongkong? gw hampir tiap malam kalo pulang lewat sultan plaza, ga pernah ada razia yg dilakukan secara rutin...*
"Ooo..."

"STNK-nya pak..."
*gw sodorin STNK mobil. Setelah dicek, dikembalikan lagi...*

"Kotak P3K-nya, pak..."
*gw buka dashboard...ngeliatin kotak P3K...*

"SIM-nya pak..."
*gw segera buka dompet...dan...PERKEDEL...SIM GW GA ADA...!!!dzigh*
"Wah, sim saya ketinggalan pak..."

"Kalo begitu, bapak kena tilang.."
"Bisa saya ambil dulu pak? Rumah saya dekat..." *gw berusaha ngotot untuk ga terlibat dg om polisi ini...bakalan ribet kayanya..*

"Wah, ga bisa pak...sim anda kan ketinggalan, kenapa malah nyetir..?"
"Yaaa...saya kan ga tau kalo sim saya ketinggalan.." *gw ga mau kalah gertak...*

"Nah, justru itu kesalahan bapak...Silakan keluar dulu dari mobil..."
*damn....mati kutu gw...akhirnya gw keluar dari mobil*

"Baik pak...jadi anda kena tilang. Silakan dikeluarkan lagi STNK-nya..."
*gw keluarin stnk...om polisi nyatet, tapi rada males2an*

"Err...pak, apa anda mau ditilang?"
"Lho, anda sendiri tadi yg bilang kalo saya kena tilang..."
*ehm...ehm...kayanya om polisi ini mulai kasih2 sinyal perdamaian...gw pura2 bego aza..*

"Maksud saya, apakah anda mau disidang atau gimana.."
"Maksudnya gimana pak???" *sengaja pura2 bingung...*

"Jadi begini...ada metode tilang. Yang pertama, anda disidang. Sementara yg kedua, anda titip uang sidang"
"Owww...begitu ya..." *suer dah..gw langsung coret pilihan titip uang sidang...*

"Jadi, apa pilihan anda..??"
"Saya disidang saja pak.."
*gw sempat lihat om polisinya agak kaget...mungkin dia berpikir calon mangsanya bakal hilang...*

"Anda serius..untuk disidang?"
"Lah iya lah pak...sidang saja deh.." *gw ga mau kalah...*

"Lama lho sidangnya, masih 2 minggu dari sekarang..."
*dodol...ini serius 2minggu atau nakut2in sih?*
"Ga papa...saya lagi ga sibuk kok..."

"Ok, jadi anda nanti akan disidang di jalan Riau."
"Baik pak..."

Akhirnya (gw yakin banget, 68% yakin lah...) dengan terpaksa, om polisi mencatat di surat tilang, keterangan tentang sidang tilang. Ternyata, STNK EMANG DIAMBIL OLEH MEREKA...UNTUK JADI BARANG BUKTI DI SIDANG. Sebagai gantinya, gw dapat surat tilang. Cuma gw lupa warnanya...yg jelas, gw dibilangin bahwa surat itu ga boleh hilang. Karena surat itu, selain sebagai bukti tilang, juga menjadi 'pengganti' STNK gw yg disita om polisi. *lah iya lah...sapa juga yg mau ngilangin??*tonjok!!

Dodol...ternyata di surat tilang itu ditulis 2minggu dari kejadian tilang. Seinget gw, kejadiannya di awal Maret 2000. Jadi, sudah 7 tahun yg lalu, hehehe... Lalu ada cap POLRES BANDUNG TENGAH. Duile...ini polres kan adanya di jl Ahmad Yani. Kok sama seperti kasus tilang motor, om2 polisinya pada nyasar jauh banget ya?? xixixi...

Tak lama, gw pulang...sesampainya di rumah, gw segera obrak abrik kamar, mencari SIM dodol itu. Dan saat gw temukan sim itu, gw perhatikan...TERNYATA SIM GW SUDAH KADALUARSA SETAHUN YG LALU..!! Wakakaka..!!! Dodol...jadi percuma juga kalo gw tadi liatin ke om polisi...bakal kena tilang juga...!!tonjok!!

Ya sudah...akhirnya 2 minggu kemudian gw datang ke pengadilan negeri, di jl Riau, Bandung. Gw datang pagi2, sekitar jam8. Selain biar cepet beres, siangnya gw ada urusan.

Saat tiba di pengadilan, gw liat suasananya sudah cukup ramai. Hmm...biar ga terlalu keliatan bego, gw kuping sana sini, mencari informasi dan melihat situasi.

Ternyata ruang sidang tilang ada di belakang. Oke, gw segera lewat sebuah gerbang, masuk...dan celingukan cari ruang sidang. Tidaklah sulit menemukan ruang sidang. Tinggal cari orang2 pada duduk, ngantri dipanggil sidang...nah, di situlah dia.nyengir

Segera gw hampiri kerumunan orang2 yg sedang antri. Gw taksir ada sekitar 40-50 orang yg menunggu giliran dipanggil. Sementara itu, gw lihat banyak sekali aparat pengadilan yg mondar mandir. Beberapa diantaranya bahkan dikerumuni oleh banyak orang. Tertarik dg kerumunan ini (sapa tau lagi bagi2 duit..xixixi..) gw segera menghampiri....NGUPING...xixixi..

Bweeeekkk...ternyata APARAT PENGADILAN ITU MENJADI CALO PENGADILAN. Dia nawarin diri untuk MEMBANTU MENYELESAIKAN KASUS TILANG yg dialami orang2. Seinget gw, dia netapin tarif 30 rebu untuk motor, dan 50 rebu untuk mobil. Oknum ini sempat menakut2i, dengan mengatakan bahwa panggilan untuk para pengantri bakal lama...bisa jam 11-12 siang.

Gw sendiri ga ambil pusing dengan lamanya gw dipanggil...CARI PENGALAMAN...xixixi.. Tapi tidak untuk orang lain. Beberapa bapak2, gw lihat, mulai gelisah. Mereka mulai sibuk ber-henpon ria (oya, tahun 2000, yg punya henpon itu bisa diperkirakan 68% adalah golongan bisnis dan orang2 'the have' lah. Beda dg tahun2 sekarang...henpon+nomor murah..sampe para operator pada banting harga), ngontak kerabat bisnis mereka...cas cis cus...wah pokoknya, BERKESAN sibuk dan penting dah...

Akhirnya mereka pada nyari oknum pengadilan tadi...untuk minta bantuan segera bebas dari sidang tilang yg bakal menyita waktu mereka. Oknum pengadilan tersebut menyuruh mereka nunggu, sementara itu, setelah salam tempel segera dilakukan, si oknum langsung masuk ke ruang sidang. Tak sampai 10 menit, dia keluar dan mencari orang2 yg tadi minta bantuannya. Sekitar 4-5 orang dia panggil, dan dia serahkan sim ke pemilik masing2. Setelah mengucapkan terima kasih...para KAMPRETER itu pun berlalu.

Gw cuma bisa geleng2 kepala..!! Dasar kampret..!!! *makian ini gw tujukan kepada oknum pengadilan, yg memanfaatkan celah...dan para pelanggar lalu lintas yg GA MAU BERTANGGUNG JAWAB ATAS KESALAHAN yg mereka lakukan*

Oya...kemudian dari hasil nguping mengumpulkan informasi, gw MESTI MEMASTIKAN STNK GW SUDAH ADA DI RUANG SIDANG. Dengan kata lain, GW MESTI CEK SURAT TILANG KEPADA PETUGAS SIDANG (JAKSA) DI DALAM. Segera gw kasih surat tilang gw.

Jawabannya sungguh mengejutkan...
"STNK anda masih ada di Polres Bandung Tengah."
"Wah...jadi saya mesti bagaimana pak?"

"Yaaa...anda coba hubungi polisinya..minta agar stnk anda dibawa ke pengadilan."

Gw bergegas ke polres Bandung Tengah. Kebetulan gw inget en tau persis kantornya. Dg naik angkot, ga sampai 15 menit, gw sampai di kantor polisi. Segera gw menghampiri pos jaga, bertanya ttg ruang tempat tilang. Gw disuruh nunggu di bagian depan...sementara om polisi nyari stnk gw.

"Pak, stnk anda sudah dikirim ke pengadilan kok..tadi pagi..."
"Lho, ini jam 9.30, seperti yg tertera di surat tilang. Harusnya saya disidang jam segini, tapi batal karena menurut jaksa, stnk saya belum sampai.."

"Salah mungkin jaksanya.."

Yaelah...gw kepaksa balik lagi deh ke pengadilan. Kembali ke petugas jaksa, gw serahkan lagi surat tilang...ngecek keberadaan stnk. Dan jawabannya tetap sama...SURAT TILANG GW BELUM SAMPAI KE PENGADILAN.

Sedikit debat kusir dg jaksa, karena gw 'diyakinkan' om polisi Bandung Tengah, bahwa stnk sudah diberikan...akhirnya gw ngalah. BALIK LAGI KE POLRES BANDUNG TENGAH.

Saat di angkot, gw dah mangkel banget...merasa ditipu mentah2 oleh para om polisi. Sesampainya di sana, kemangkelan gw mendadak hilang...soalnya banyak mbak2 polisi yg cakep2...xixixi..kedip2

Menunggu di ruang yg sama seperti tadi pagi ga kerasa...soalnya banyak mbak polwan yg seliweran. Weleh2...kok tumben ada polwan cantik, xixixi..cekikikan *sorry, jaman itu gw belum punya kamdig...jadi ga bisa skrinsut...*

'SEBALNYA', ada seorang oknum polisi yg MARAH2 SAAT GW MINTA CEK STNK. Gw masih inget banget ucapannya..."Ngapain sih pake sidang2 segala? Kenapa ga mau diurusin polisi?" (damai maksudnya kali ya...) Gw sih cuek aza...Akhirnya ada om polisi yg bantu gw nyari stnk. Akhirnya ditemukan juga stnk mobil gw. Om polisi yg baek ini bilang bahwa stnk gw segera diantar ke pengadilan.

Dg perasaan lega, akhirnya gw kembali ke pengadilan. Sementara itu, waktu sudah menunjukkan jam 11. Bwah...1.5jam gw bolak balik pengadilan-polres...!!!

Sesampainya di pengadilan, cuma nunggu 10 menit, akhirnya gw dipanggil masuk ke ruang sidang.

Geezzz...gw tau ini 'CUMA' sidang tilang...tapi gw rada2 nervous juga..bukan kali ini gw masuk ruang pengadilan..tapi bedanya, kali ini gw DISIDANG!!!

Baca "Bismillah.." buat nenangin hati, gw duduk di kursi ruang tunggu. Di depan...ada 2 orang yg sedang bertikai masalah kecelakaan lalu lintas. Gw rada2 lupa...yg jelas di situ, seorang bapak dan ibu debat mengenai siapa yg salah. Sempat ditunjukkan gambar/denah/sketsa terjadinya peristiwa (dibuat oleh polisi), tapi salah satu pihak (gw lupa, si bapak atau si ibu) ga terima dan mengatakan gambar itu salah. Nampaknya bu Hakim sudah kesal...dan menyuruh mereka datang 2 minggu lagi, setelah mereka membereskan urusan sketsa kronologis tabrakan itu terjadi. Saat mereka hendak keluar, gw denger mereka bertikai lagi...saling menyalahkan karena sidang makin molor...ngakak

Sekilas ruang sidang... Ada 3 meja besar. Di kanan ada jaksa (yg bertugas menyebutkan kesalahan yg dilakukan pelanggar), kemudian di bagian tengah ada Hakim (yg kebetulan saat itu diduduki ibu Hakim), dan di bagian kiri adalah panitera...tempat kita 'menebus' STNK setelah membayar denda.

Saat nama gw dipanggil, gw segera duduk di kursi terdakwa...berupa kursi panjang coklat. Di samping kiri+kanan gw ada bapak-bapak yg ikut menjadi 'terdakwa' dalam kasus pelanggaran lalu lintas. Dari penjelasa demikian, ini artinya gw ada di tengah..alias akan menjadi orang kedua yg disidang.

Sidang dimulai dari bapak di sebelah kiri gw. Gw ga terlalu inget apa yg menjadi permasalahan...tapi yg inget, dia kena Rp 25rebu.

Ok...saatnya gw disidang. Gw lupa dialog lengkapnya, tapi lebih kurang bu Hakim nanya gw kenapa gw kena tilang. Gw jawab karena saat itu ga bawa SIM. Kemudian bu Hakim mengajukan pertanyaan 'JEBAKAN BETMEN'.

Pertanyannya,"Saat ini anda membawa SIM anda?"
Gw jawab,"Ya tidak, bu Hakim. Kan saya pergi ke sini untuk sidang karena tidak bawa SIM. Lagipula saya naek angkot ke sini."

Kenapa gw sebut pertanyaan bu Hakim ini Jebakan Betmen...karena menurut gw, kalo gw jawab gw datang ke pengadilan dg naek mobil, sementara gw kena kasus yg terkait SIM, ini berarti gw makin memojokkan diri sendiri. Meski gw bawa SIM, menurut gw akan tetap menjadi celah untuk mendapat dakwaan tambahan.

"Baik...anda mesti bayar LIMA BELAS RIBU RUPIAH..."
JEDOUGH...!!! *palu diketok*

HAH? LIMA BELAS RIBU RUPIAH? Rp 15000?? Cihuiiii....Gw langsung bersorak dalam hati. Murah banget bow..setidaknya daripada gw nitip sidang sekitar Rp 52000...ini hanya 1/3-nya.joget-joget

Yg jelas:
1. gw berusaha tidak protes, ntar malah ++mahal
2. gw berusaha tidak menunjukkan kegembiraan yg berlebihan...ntar bu Hakim curiga...kalo ada bakwan di balik udang, eh, ada udang di balik bakwan

Bagian paling lucu adalah saat sidang bapak di sebelah kanan gw. Beliau ternyata seorang sopir angkot. Kesalahannya, biasa...ngetem (nunggu penumpang) di tempat yg terlarang.

"Bapak dikenakan denda Rp 15 ribu" *seperti yg gw terima*
"Tapi bu...saya hanya sopir angkot..."

"Baik...anda membayar Rp 7500 (TUJUH RIBU LIMA RATUS RUPIAH)"
*Wakakak...ternyata bisa nawar denda juga toh...ngakak guling2*

Tapi gw perhatikan bu Hakim cukup bijak juga...setidaknya beliau memperhatikan latar belakang si pelanggar.peace sign

Selesai palu diketok untuk pelanggar ketiga, gw pergi ke sebelah kiri gw, ke meja panitera, membayar denda sekaligus mengambil lagi STNK mobil.

Oya, selama persidangan, gw melihat banyak sekali tikus-tikus pengadilan. Secara kasat mata, terlihat sekali pegawai pengadilan (yg berkeliaran di depan ruang sidang, seperti yg gw tulis di awal2 artikel ini) bersekongkol dg petugas kejaksaan. Mereka bertransaksi DENGAN TERANG2AN. Bahkan, si calo kadang tidak malu untuk 'sedikit' berteriak menyebutkan nama 'client' yg ingin segera ditebus..!!halah

Yang jelas, ternyata DI BANDUNG, disidang LEBIH MURAH..daripada mesti nyogok/nyuap polisi.
*side A mode*
"MENYUAP DAN DISUAP, KEDUANYA MASUK NERAKA..."
*berikut tautan ke hadits*

Sementara untuk kasus tilang yg ketiga, terjadi di Jakarta, tahun 2003 akhir. Kejadiannya di daerah Kebun Jeruk. Lampu masih hijau, sementara jalanan macet...meski sudah jam 10 malam. Gw bertiga ama temen...en sudah memperlambat mobil, agar gw berhenti di dekat lampu lalu lintas, alias ga nerobos. Tapi temen gw, yg punya mobil, nyuruh gw nerobos aza..soalnya masih hijau. En gw liat emang MASIH HIJAU..jadi gw segera 'memaksakan' diri untuk ngikut mobil di depan gw. Lagian ada mobil di belakang yg ikut 'nyosor'...so, gw pikir mobil belakang yg bakal kena tilang kalo emang sampe kejadian.

PRIIIIIIIIITTTTTTTTT....!!!

Seorang om polisi MALAH NUNJUK GW UNTUK MENEPI...sementara mobil di belakang gw malah dibebaskan..!!

PERKEDEL...!!

Pada kasus ini, gw 'kepaksa' nyogok si polisi, karena gw sedang bawa mobil temen gw...en dia ga mau stnk-nya ditahan serta ga mau repot. Padahal gw dah jelasin kalo sidang lebih murah..bla bla bla... Walhasil, DENGAN SETENGAH HATI, GW NYOGOK SI OM POLISI...dongkol banget deh...sejak saat itu, gw ga mau lagi barengan ama dia...bah...tonjok

Gw ga tau persis gimana kejadian sidang tilang di tempat lain, terutama di Jakarta...ada yg mau berbagi cerita??

Beberapa tautan terkait dan (semoga) bermanfaat
- Denda Titipan
- Tabel Denda
- Tips Ditilang
- Tabel Pelanggaran Lalu Lintas