Edisi kuliner kali ini, kita akan berkunjung ke rumah masakan Aceh (rmA). Semula sempet bingung, rumah masakan Aceh mana yg hendak dikunjungi, karena yg gw tau ada 2 rmA, yakni di daerah Kalibata, depan TMP serta di daerah Bendungan Hilir (Benhil). Namun, setau gw, rmA di Kalibata itu bukanya malam hari...so, akhirnya gw + Wify memutuskan ke rmA di Benhil.

Gw cukup tau lokasi rmA di Benhil, soalnya gw sering lewat sini...apalagi kantor gw daerah Benhil, jadi yaa...tau lah kalo ada rmA di sana. En kebetulan sudah beberapa hari terakhir ini, pengen ke sana. Jadinya, yaa..dijadikan wisata kuliner aza sekalian..cekikikan

Ga pake lama, akhirnya sampe di sana. Hmmm... sekedar penjelasan, lokasinya di dekat benhil arah Sudirman. So, bagi yg jadi ngiler setelah baca artikel ini, bisa langsung menuju lokasi.nyengir Rumah masakan Aceh "Meutia" mudah ditemukan, selain ada papan nama yg cukup gede, di bagian depannya ada kedai Teh Tarek. Dan bacaan Assalamu'alaikum juga cukup mencolok diantara toko-toko yg ada di sekitar Benhil situ.

Saat masuk, kita akan melihat suasana ruangan yg adem...selain itu, tata ruang yg ada juga membuat kita cukup nyaman. Meski demikian, ada tv plasma yg akan menemani kita menunggu masakan datang, soalnya belakangan kalo pesan makan di sini, PAKE LUMAYAN LAMA...hehehe...tongue

Di sekeliling ruangan, kita akan melihat banyak pernak-pernik yg khas ataupun berbau Aceh. Jadi, kita (menurut gw) akan serasa di Aceh. Ada rebana yg dipasang di dinding, kemudian ada kain2 tenun khas Aceh juga yg dipasang di dinding. Namun dari semuanya itu, ada televisi yg menayangkan sebuah acara khas Aceh. Kalo gw ga salah, menayangkan tari Saman, tarian khas Aceh. Seru juga, setidaknya kalo gw bosen dg acara tv plasma, gw bisa memindahkan pandangan gw ke tayangan tari Saman.

Setelah puas melihat2 sekitar, gw mulai pesan makanan. Oya, kita akan diberi pilihan, memilih nasi atau mie. Semula gw bingung, kok ada pilihan seperti itu, namun ternyata pilihan ini akan menentukan jenis menu yg dihidangkan, apakah nasi beserta lauk pauknya (yg kalo gw lihat, mirip dg rumah makan Padang) atau mie. Gw jelas pilih mie, yg setahu gw merupakan masakan khas Aceh. Kalo nasi model2 Padang gitu, hmmm...gw ga minat.



Seraya menunggu pesanan mie datang, gw tolah toleh lagi, melihat situasi rmA ini. Hmm...ternyata rmA ini tidak saja memasang tv plasma dan ac (yg ada di sebelah kiri tv plasma) sebagai kelengkapan dan kemanfaatan teknologi. Namun, ternyata wastafel yg dipasang juga cukup memenuhi syarat serta menggunakan peralatan cukup canggih. Selain itu, di tiap meja, ada produk pembersih tangan. Jadi, tidak sekedar memberi 'kobokan' (mangkuk kecil berisi air untuk cuci tangan), namun juga menyediakan kemudahan untuk melahap masakan dg tangan yg bersih, begitu juga setelah selesai makan...tangan tetep bersih.siyul-siyul

Tak lama kemudian, datang pesanan pertama. Jus belimbing dan jus sirsakngiler. Hmmm...jus sirsaknya sebenarnya ok, tapi hmmm...kok bijinya juga ikut dijus ya? Walhasil, beberapa kali gw mesti 'memuntahkan' pecahan2 biji yg ikut keminum.wanjrit

Setelah itu, nunggu lagi sekitar 15 menit sebelum akhirnya pesanan datang (total mesti nunggu 30menitan lah...mayan lama ya). Seporsi mie kepiting goreng basah dan seporsi mie goreng spesial. Hmmm....nampaknya ok juga nich...ngiler Keliatan banget kepitingnya begitu gede dan mendominasi...sampe2 1/3 piring terisi oleh kepiting. Ga sabar, gw en Wify segera menyikat pesanan yg ada. Perbedaannya, kalo mie goreng spesial, tidak hanya 'dilengkapi' kepiting, namun juga ada cumi-cumi, udang, dan daging. Selain itu, untuk mie goreng basah, ada tambahan kuahnya.

Hmmm....enak banget euy mie Acehnya...terutama saat makan kepitingnya. Meski agak repot makannya, karena musti matah2in anggota badan kepiting untuk bisa menikmati dagingnya, kenikmatan yg terasa sebanding lah....so, tidak butuh waktu lama, badan si kepiting sudah tinggal bungkus2nya. Cuma, KOK MIE ACEH YG DI SINI GA PEDES YA?? Padahal, setahu gw, salah satu ciri khas mie Aceh adalah rasa pedasnya itu. Tapi, yaa...sudahlah...bukan hal penting....yg penting enak...xixiix...cekikikan

Sayangnya, gw ga pesen teh tarik....selain lagi ga mood nyoba yg aneh2, tujuan gw ke rmA ini yaaa...mie Acehnya ini...jadi, yaaa....harap maklum ga gw review di sini yaaa...:p

Saat terima tagihan...hwadzigh....mayan mahal juga euy ternyata...cekikikandzigh Jadi, yaaa yg pengen mencoba masakan mie Aceh, apalagi mie Aceh yg dicampur dengan kepiting, yaa...silakan persiapkan kantong anda2, daripada nantinya karena duit yg dibawa ga cukup, akhirnya anda2 disuruh cuci piring sebagai sisa tagihan...cekikikan