Ya ya ya....sejak hari Jum'at, 2 Pebruari 2007 lalu, warga Jakarta sudah mengalami bencana banjir. Berita yg muncul, baik di koran, televisi, internet bahkan sms yg masuk ke handphone kita, menceritakan pengalaman atau menanyakan keadaan sekitar. Gw sendiri mendapat lebih dari 10 sms dan beberapa telpon, menanyakan keadaan gw. Alhamdulillah, di daerah gw, kalibata-mampang, tidak mengalami banjir. Bahkan kondisi air normal. Padahal sekitar 500meter dari Superindo Mampang, tepatnya ke arah Warung Buncit, jalanan sudah ditutup sejak Jum'at sore, karena dari berita yg gw dengar, daerah situ mengalami banjir hingga setinggi dada orang dewasa.nangis

'Anehnya', hari Jum'at itu, gw (ALHAMDULILLAH) TIDAK MENGALAMI KESULITAN PERJALANAN. Jum'at pagi, ada 2 panggilan masuk. Yang pertama, dari kantor...memberitahu bahwa KANTOR LIBUR, KARENA KANTOR MENGALAMI BANJIR SETINGGI MATA KAKI. Ok...gw skip...jadi ga perlu ngantor.joget-joget Namun, panggilan kedua, datang dari client. Dia minta gw datang, soalnya ada beberapa testing yg mesti gw awasi...secara gw sudah account manager...gw mesti always stand-by. Bah...bah...bah...semula gw mau ngeles, gakan datang. Tapi...DONGGG...gw inget, kalo hari ini di client ada donor darah. Ya sudah...gw datang ke client deh. Padahal dg kondisi Jakarta seperti Jum'at pagi itu, gw bakal bayangin hujan lebat dan banjir di sepanjang jalan ke client.ngomel2

So, akhirnya gw start Red Banzai...dan bergegas ke client. Semula gw berpikir akan mengalami suasana banjir yg demikian parah. Tapi...lho, alhamdulillah...sepanjang jalan ke Thamrin, gw TIDAK MENGALAMI KONDISI BANJIR YG PARAH...!!joget-joget Yg gw lihat, kondisi banjir yg parah terjadi di Tendean, Gatot Subroto dan Kodel. Karena gw lewat Kuningan, otomatis gw hanya mengalami kondisi banjir di Kodel. Dan kondisi banjir ini hanya terjadi di jalur lambat. Semula gw melintas di jalur lambat...namun di kesempatan berikutnya, gw melihat kondisi banjir lebih parah dibandingkan di awal2 jalur.

Semula gw ragu untuk masuk ke jalur cepat. Soalnya, gw rada2 takut juga kalo ada jebakan betmen, soalnya di sepanjang jalur Kuningan itu banyak semak belukar. Jangan-jangan udah ada polisi yg nyamar jadi semak belukarngakak. Tapi, ternyata jalur lambatnya memang sudah sedemikian banjir...dan di jalur cepat sendiri ada polisi yg TIDAK MELARANG motoris untuk masuk jalur cepat. Gw juga lihat banyak motoris yg melintas di jalur cepat. So, gw tepis adanya jebakan betmen...en, gw melaju di jalur cepat Kuningan. Asik bow...hihihi...

Semprulnya...pas di depan Kodel, dari jalur busway nongol motor yg ngebut...dan menciprati badan gw..!! DODOL..PERKEDEL...!!!ngomel2 Eh, ternyata gw CUMA BUTUH 15MENIT UNTUK KE CLIENT!!! WAH, HEMAT 50% DIBANDINGKAN BIASANYA, YG BUTUH 30MENIT!!!joget-joget

Demikian juga saat gw balik dari client, jam 5an. Perjalanan pulang ke Kalibata-Mampang berjalan lancar. Tidak ada banjir parah yg gw temui...kecuali di awal jalur Kuningan...depan Menara Imperium..so gw masuk dulu ke jalur cepat...sebelum akhirnya masuk ke jalur lambat...mengikuti peraturan.whistling

Palingan pas menjelang Superindo Mampang, di perempatannya dipasang pengumuman dan mobil polisi berjaga...melarang kendaraan lewat situ, karena (seperti gw tulis di awal) ada banjir setinggi dada.

Nah, hari Minggu ini, gw ikuti berita di televisi....banyak sekali berita banjir yg ditayangkan. Hmmm...barengan Wify, akhirnya kami berdua 'jalan2' ke daerah2 yg disebut di berita mengalami banjir. Rencana awal kami hendak meninjau lokasi banjir serta nyumbang ke posko terdekat.

So, kami berdua memulai perjalanan ke daerah TMP Kalibata. Hmmm...tidak banjir. Kemudian belok ke Mampang....lho, kok kering juga?? Padahal di berita disebutkan bahwa Mampang banjir. Berjalan lurus, menuju Tendean. Nah, ternyata Tendean MASIH DITUTUP. Nampaknya emang masih banjir di situ...seperti yg ditayangkan di berita. Ok...ke lokasi berikutnya..Kuningan.

Sepanjang perjalanan, kok banyak kendaraan yg berjalan melawan arah. Lho..lho..kok aneh sih? Kayanya di depan masih banjir deh. Gw maju terus...dan...bwah...ternyata memang di Kuningan (Kodel) masih banjir. Gw lihat kondisi sekitar memang banyak kendaraan memutar...

Saat gw lihat ke depan...banjir di depan Kodel memang cukup parah. Dan gw lihat banyak kendaraan (motor + mobil) berhenti. 'Menikmati' suasana banjir yg berlangsung. Wah, momen bagus...so gw segera siapkan kamdig...tapi...upsss...ternyata kamdig gw masih ketinggalan di Bandung.alamak Ya sudah, gw pinjem hape-nya Wify...terbatas emang, tapi yaa...setidaknya ada sesuatu yg bisa dicapture.

Berikut adalah momen banjir yg sempat gw rekam di depan Kodel.
Free Image Hosting at www.ImageShack.usFree Image Hosting at www.ImageShack.us

Selesai dari Kodel...meski merasa ga puas dg hasil jepretan...kami berdua pergi ke Kampung Melayu...meninjau lokasi banjir berikutnya. Nah, saat di Tebet...ternyata sudah ada blokade polisi..dan banyak kendaraan bermotor diparkir. Selidik punya selidik...NAMPAKNYA BENCANA BANJIR DI SEKITAR STASIUN TEBET MENJADI TUJUAN WISATA...!!alamak

Sorry, ga sempet ambil skrinsut...soalnya hujan mulai turun, so...gw segera memutar balik...pulaaanggg...

Hmmm...hmmm....'aneh' juga ya...bencana banjir kok menjadi tujuan wisata? Well..gw sih berbaik sangka saja...bahwa mereka sebenarnya memberikan bantuan...namun karena tujuan lokasinya susah dicapai dg kendaraan, akhirnya kendaraan bermotor pada diparkir...dan para sukarelawan akhirnya berjalan ke lokasi.peace yow...!!

So, kapan anda2 membantu korban banjir? JANGAN NONTON AZA DONK AH...INI KAN BENCANA...BUKAN TUJUAN WISATA...!!!dzigh