Hmmm...di artikel ini, meski tagnya kuliner, tapi gw ga cerita tentang makanan, melainkan 'sisi' lain dari kuliner itu. Kita mulai dari yg pertama...

Diusir Secara Halus
Pernah ga sih elo2 pade ngalami kejadian diusir dari sebuah rumah makan, meski secara halus? Gw pernah, mungkin lebih dari sekali...Dari sekian kejadian yg pernah gw alami, yg terbaru dan gw inget, cuma kejadian hari Sabtu, 6 Januari 2007 kemaren.melet

Jadi, ceritanya begini...
Dimulai dari undangan ulang tahun Lupinpesta coy, yg ngundang gw datang ke acara makan2nya, dalam rangka ulang tahunnya. So, selesai nyari kado, gw+Wify langsung menuju lokasi makan2, di Suharti Tendean.

Dari sekian banyak undangan yg disebar Lupin, yg datang sekitar 20 orang, komunitas IHP dan Id Gmail. Dari komunitas IHP, gw ga tau persis siapa saja orang2nya. Sementara untuk id Gmail, yg datang gw (+Wify), Henny + Jim, Lea + Mbelink, Adis (+Didit), Nugi + Golda.

Dan seperti biasa, kalo udah ngumpul, kan pada rame tuh...pada haha hihi, cekikikan, pokoknya rame lah...dan membuat komunitas IHP sedikit 'termarjinalkan' soalnya kayanya pada ga nyambung ngobrolnya (meski di akhir2 acara, mulai nyambung obrolannya).

Keasikan ngobrol membuat kami2 ini ga sadar dg jam...yg sudah menunjukkan pukul 21.30 WIB. Asik aza ngobrol. Gw sendiri mulai melihat gelagat kurang baik...soalnya para staf rumah makan sudah mulai mondar mandir 'ga jelas' dan nampak gelisah.

Kemudian, seorang staf menghampiri Lupin. Ternyata dia 'maksa' Lupin bayar dulu tagihan makanan. Nguping2 dikit, didapat info, bahwa KASIRNYA UDAH PENGEN PULANG, SOALNYA UDAH KEMALAMAN...!!!dzigh Namun staf itu kemudian menambahkan, bahwa kami masih diperbolehkan ngobrol di situ...yg penting adalah BAYAR DULU...ngakak guling2

Dasar pada ndableg, dikasih ijin boleh ngobrol, yaaa..diterusin ngobrolnya. Dan tak terasa, waktu sudah menunjukkan pukul 22.00 WIB. Feeling gw, sebentar lagi lampu dimatiin, dan ternyata benar. Satu persatu lampu udah mulai dimatiin...namun yg lain masih asik ngobrol...malah sempat ngelucu, bahwa staf2 rumah makan akan nitip kunci, mintain kita2 yg jaga rumah makan...ngakak guling2

Lewat jam 22, gw yg 'ga nahan'...akhirnya gw berdiri, salamin Lupin (ngasih ucapan selamat ulang tahun) dan segera ngeloyor pergi. UNTUNGNYA, yg lain juga pada ngikuti, so akhirnya pada pulang deh... Sempet lihat muka para staf yg kayanya udah kesel dari tadi, soalnya mereka jadi terlambat pulang.siyul-siyul

Peta Ga Jelas
Nah, kalo ini sebenarnya berkaitan dengan acara nikahan. Tapi gw masukin ke tag kuliner, soalnya di acara nikahan, biasanya disajikan makanan2 yg aneh2, dan kadang sulit kita temui.

Namun, sebenarnya, bukan makanannya yg hendak gw bahas...tapi peta undangannya.

Jadi gini, tgl 7 Januari 2007, teman Wify ngasih undangan nikah. Sekilas, dari peta yg disertakan di undangan, 'tidak ada' kesalahan. Semua terlihat baik2 saja. Namun, kenyataannya, pas gw+Wify pergi menuju lokasi, hwalah...ternyata petanya ngaco ngalor ngidul. Bagaimana tidak ngaco ngalor ngidul, jika petunjuk di peta memperlihatkan gw mesti belok kanan setelah perempatan, sementara hingga lebih dari 30 menit gw menyusuri jalan itu, KAGAK ADA PEREMPATAN SAMA SEKALI.

Alih2 menemukan perempatan, gw malah menemukan diri gw sudah hampir mencapai PAMULANG...tempat asal mahasiswa Indonesia 'kriuk' yg sekolah di Belanda. Bertanya di sekitar situ, rata2 mereka tidak tahu lokasi dan jalan yg tertera di peta.halah

Untunglah gw segera memutuskan melewati jalur alternatif. Kebetulan, di peta dituliskan 2 jalur untuk mencapai lokasi pernikahan. Dalam waktu 20 menit, alhamdulillah, akhirnya gw temukan juga itu gedung tempat resepsi.nyengir

Akibatnya jelas, gw butuh kompensasi atas keterlambatan gw datang ke pernikahan...makan 2x lipat...xiixix...cekikikan