Membaca KoTe edisi Senin, 29 Januari 2007, gw merasakan dejavu...ketika gw membaca rubrik Digital, di halaman C4, di kolom "byte". Di sana, tertulis: "Baca Berita AP dari Wii". Saat gw cek KoTe edisi Minggu, 28 Januari 2007....VOILA....ternyata ARTIKEL YG SAMA SUDAH DIMUAT!!!dzigh

Semula gw pikir ada perbedaan dalam artikel kembar yg dimuat di edisi Senin...tapi ketika gw baca lebih detil...ALAMAAAAKKKKK...ARTIKELNYA 100% SAMA BAHKAN SAMPAI TITIK KOMA!!! PERKEDEL....!!! AIHH...BOOOO...CAPE DEEEHHH....masa gw mesti langganan sebuah koran yg memuat berita yg persis sama??siyul2ngamuk

Sebenarnya, dimuatnya artikel kembar pada sebuah koran/media, bukanlah hal baru...karena di beberapa media, gw juga sering melihat dan membaca artikel serupa (tapi tak sama) dimuat. Sebut saja di Detik, Kompas, bahkan KoTe Interaktif. Kadang gw berpikir, APAKAH KORAN-KORAN DAN MEDIA-MEDIA INI KEKURANGAN BERITA HINGGA MENAMPILKAN BERITA YG SERUPA?? atauuuu...REDAKSI YG KURANG JELI dalam meneliti dan memilah artikel yg mesti dimuat? atauuuu KERJA WARTAWAN YG TUMPANG TINDIH...atau bahkan, kasarnya, KEHABISAN IDE...sehingga memuat berita yg sama (berasal dari sumber yg sama pula)?auk ah!

Ok...gw berusaha maklum untuk dimuatnya artikel kembar pada sebuah media online. Tenggat waktu serta derasnya informasi yg muncul disamping tidak ingin ketinggalan berita (atau ketinggalan tren?), membuat wartawan dan redaksi media menjadi (lebih) kurang teliti dalam memilih, memilah dan memuat sebuah artikel.

TAPI....GW GA BISA TOLERAN (baca: JENGKEL ABISZZZ) jika hal yg sama terjadi di media cetak, apalagi di KoTe. Alasan gw ga toleran untuk 'kesalahan' ini...jelas donk. Pertama, selama ini gw percaya wartawan KoTe punya 'instink' yg baik dalam menerbitkan/menyetor artikel yg akan dimuat (ga tau kalo temen gw yg satu itu...barangkali kejar setoran..xixixi...cekikikan, atau dia lagi stres karena server blognya amburadul?ngakak). Soalnya, melihat nama wartawan yg menulis...hmmm...tertulis DODY. HOI, DOD...IS DEAD ELO YG NULIS DAN MEMUAT ARTIKEL INI 2X? AIHHHH... *tonjok Dodi*dzigh Kedua, gw tau mas Budi Putera, salah seorang redaksi grup Tempo. Meski dia ndak langsung menangani KoTe, tapi melihat mas Budi terpilih sebagai kontributor CNET membuat gw yakin bahwa redaksi (Koran)Tempo bukan orang sembarangan. At least, ketelitian dan ketajaman analisis redaksi (Koran)Tempo selevel lah dg mas Budi. Ketiga, di mata gw, KoTe punya citra yg cukup ok...well...bisa dibaca di sini.

Hmmm....membandingkan antara kenaikan harga yg diberlakukan serta kualitas KoTe, yg menurut gw, menjadi TIMPANG...dalam artian, KoTe KIAN MAHAL TAPI KUALITAS JADI KIAN JELEK!!siyul2

Ya ya ya...gw termasuk orang/pelanggan yg cerewet...tapi gw pengen KoTe kian berkembang. Jadi, gw lihat dulu 1-2 bulan ke depan....kalo masih ada kesalahan TOLOL upsss....SEPELE seperti ini lagi, mending gw ganti koran aza dah. BUKAN KORAN MURAH YG GW CARI...TAPI KORAN YG BERKUALITAS... Dengan kata lain, walo harga langganan (lebih) mahal, tapi kalo kualitas korannya lebih baik dari KoTe, kenapa gw ga pindah?kenapa tidak?

'Parahnya', di koran Selasa, 30 Januari 2007, TIDAK ADA RALAT ATAU PERMINTAAN MAAF dari KoTe, atas kecerobohan yg terjadi. Apa mereka ga sadar bahwa mereka (pernah) memuat ulang artikel yg sama?

ps: ternyata artikel Wii ini, dimuat 2x juga di websitenya. Ini yg hari Minggu, dan ini yg hari Senin. Beda kategori doank...yg satu Digital, yg satu Teknologi Informasi.
AIHH...BOOOO...CAPE DEEEHHH....ngomel2&ngritik2 molooooo....ngakak