Daripada ngurus hari ADIS, eh, AIDS, gw lebih suka membahas urusan olahraga. Bukannya gw ga perduli dengan orang2 yg kena AIDS, tapi...err...males aza sih, urusannya terlalu kompleks...selain itu, sudah ada yg ngurus kok...silakan berkunjung ke sini, untuk detailnya.hee hee

Nah, mari kita ngobrol tentang olahraga Indonesia (yg kian terpurukat wits' end). Jadi begini, mulai tgl 1 Desember 2006 hingga 15 Desember 2006 ini, akan diselenggarakan Asian Games 2006 yang mengambil lokasi di Doha, Qatar. Beberapa situs resmi, bisa dilihat di sini dan sini.

Sejak berpartisipasi di Asian Games, prestasi Indonesia yaa...segitu-gitunya, nyaris ndak ada yg bisa dibanggakan. Padahal jumlah penduduk Indonesia 200 juta orang lebih...jauuuh lebih banyak dibandingkan dengan Malaysia, Thailand, apalagi Singapura. Sementara prestasi 3 negara tersebut di Asian Games sudah jauh melampaui Indonesia (yg 'mungkin' sekali-kalinya berprestasi pada Asian Games 1962 di Jakarta).

Gw ga tau, berapa banyak target emas yg hendak diraih Indonesia pada Asian Games kali ini. Menpora sendiri nampaknya tidak memberikan target, yg kalo gw liat, kayanya 'ga tega' ngasih target pada atlet2 dari Indonesia. Padahal dg adanya target, MESTINYA atlet2 lebih semangat untuk meraih emas, terutama karena mereka bertanding DALAM MEMBELA NEGARA.cool

Sayangnya, atlet Indonesia (+pelatihnya) paling jago ngeles kalo kalah. Alasannya macam2, mulai dari masih junior (sehingga perlu jam terbang yg lebih banyak) hingga faktor non teknis (yg ndak jelas ide dari mana alasannya muncul).

Belum lagi masalah jalan-jalan/tamasya. Kalo sudah meraih emas, trus jalan2 sih gw maklum dan me-wajar-i hal itu, itung2 refreshing lah. Lah ini, sudah kalah, apalagi kalah di babak2 awal, trus malah jalan2nya yg digedein. Jadi keinget ama tentara perdamaian Indonesia yg pergi ke Libanon buat jalan2, xixixi...

Udah ah...kebanyakan nulis, ntar tambah ngelantur...yg penting, kita tunggu hasil akhirnya...AWAS KALO MENGECEWAKAN...!!!feeling beat up