Mungkin banyak bertanya-tanya kenapa gw memilih membeli dan berlangganan KoTe (Koran Tempo) dibandingkan koran-koran lain. *dih, ge-er banget...sapa juga yg nanya ya? xixixix...* Hmmm...semuanya ini berawal dari sekitar hampir 2 tahun lalu, saat kali pertama gw menginjakkan kaki di Jakarta.

Saat itu, gw belum jadi motoris, masih sering menggunakan angkot (metro mini) P-62 ke kantor gw, yg saat itu masih terletak di bilangan Tebet. Nah, tiap kali hendak nyegat P62, ada tukang koran di sekitar situ yg getol banget nganterin koran2 ke sopir2 angkot. Nah, harga koran yg dia tawarin itu MURAH BANGET, cenderung GA MASUK AKAL buat gw. Soalnya, harga koran paling mahal cuma Republika, 1500. Lainnya hanya 1000 (seceng). Namun Kompas tidak gw lihat di tumpukan koran yg dia jual.

So, walhasil gw mulai berkenalan dg KoTe di sini. Seinget gw, saat itu harganya masih Rp 1300. En, pas gw baca isinya, hmmm...memang KoTe mempunyai keunikan dibandingkan koran lain.
1. Format Yg Lebih Singkat, Namun Masih Tetep Berisi.
Dibandingkan koran lain, KoTe menyajikan berita yg lebih singkat tapi tetap berisi. Tidak banyak bersambung ke halaman2 lain, yg bikin bete gw. Terutama kalo pas gw cari berita itu di sambungan halamannya, dan ternyata beritanya ga ada...!!dzigh

Diantara koran lain, mungkin Republika yg sedikit mirip dg KoTe, beritanya juga berusaha sesingkat mungkin. Namun saat itu, Republika cukup tebal untuk ukuran koran saat itu. Sementara saat itu, KoTe sudah cukup tipis dan 'portable'.

2. Tidak Menyajikan Berita Gosip.
Ini juga salah satu kelebihan KoTe dibandingkan koran2 lain. Cukup susah mencari koran yg bebas gosip lho, soalnya gosip adalah salah satu daya tarik agar koran bisa laku. Nah, KoTe bisa menyajikan berita tanpa perlu bawa embel2 gosip..ini bikin gw demen banget...melet

3. Pelopor Format Baru.
Jauh sebelum koran2 lain tampil dengan format baru (5 kolom), KoTe telah tampil terlebih dahulu...dan gw inget, bahwa format baru ini muncul setelah para redaksi KoTe ikut hadir di konferensi media di Norwegia, kalo ga salah...

So, buat gw, format baru ini dipelopori oleh KoTe, bukan koran lain....*lirik2 koran lain yg formatnya ikut2an ramping, hihihi...*

4. Pemimpin Penggunaan Kosakata.
KoTe, setahu gw, merupakan pemimpin penggunaan kosakata baru bahasa Indonesia. Unduh (download), unggah (upload), larik (array) merupakan sekian kata dari banyak kosa kata baru yg diperkenalkan KoTe. Semula gw merasa janggal dengan kosa kata baru tersebut. Tapi ternyata, perlahan tapi pasti, kosa kata baru ini juga digunakan di koran2 lain.siyul2

5. Ejaan Yang Lebih Baik.
Jika diperhatikan, tulisan2 yg dimuat di KoTe selalu mempunyai ejaan yg lebih baik. Kesalahan eja nyaris tidak pernah ditemukan...disamping cara penulisan yg lebih 'mengalir', sehingga lebih enak dibaca.kedip2

Hal lainnya, ada artikel BAHASA di KoTe, yg selalu muncul tiap hari Senin. Di sana, gw bisa belajar banyak tentang ejaan...meski blog ini ejaannya ancur2an, bukan berarti gw ga ngerti ejaan yg bener. Blog ini ditulis dg bahasa 'serampangan' sekedar menunjukkan bahwa ngeblog itu ga mesti muncul dg bahasa serius. Santai tapi 'jitu' serta lebih mudah dipahami, menurut gw lebih tepat.kedip2

So, 5 alasan di atas yg menyebabkan gw memilih langganan KoTe, dibanding koran2 lain...tapi, khusus hari Jum'at gw biasanya 'nambah', beli Republika dan hari Minggu beli Kompas.big grin