Well...gw pernah nulis kalo gw mengidap speed lag. Setelah menjalani terapi, dengan beberapa kali (kembali) naik angkutan umum, akhirnya gw merasa sembuh dan tidak mengidap lagi 'penyakit' itu.smug

Sebenarnya tidak langsung sembuh, tapi gw sempat mengalami kejadian hampir nabrak (sedikitnya) 2kali (ini yg gw inget banget...soalnya bener2 udah nyaris...). Kedua peristiwa itu terjadi bersamaan...hanya berbeda 2 menit, dengan lokasi juga hanya berjarak 50 meter.

Jadi, satu sore...dari client, gw pulang lewat jl sabang, seperti biasa. Kecepatan gw bermotor, berkisar 20-40 km/jam saja...karena di sore hari, jl sabang cukup ramai dipenuhi orang2 yg hendak makan. Gw sedang fokus nyetir...ketika di depan Robinson, gw lihat ada 4-5 orang bersama-sama hendak menyebrang.

"Tiiin...tiin..."
Gw SENGAJA ngasih klakson, memberitahu bahwa ada sepeda motor (gw) mau lewat. Klakson sengaja gw bunyikan karena gw lihat mereka nyebrang jalan ndak pake noleh kiri kanan. Langsung main nyebrang jalan. So, harapan gw, mereka notice bahwa dari arah kiri mereka ada kendaraan bermotor lewat.

Nah, gw perhatikan, bapak-bapak yg kebetulan berdiri paling kiri (dari posisi mereka) melihat kedatangan gw. So, dia memerintahkan penyebrang jalan lainnya (yg gw yakin keluarga si bapak) untuk waspada terhadap kendaraan yg mau lewat. So, mereka semua berhenti nyebrang, dan diam di tengah2 jalan.

Melihat kondisi seperti itu, gw tetep jalan donk...karena mereka sudah berhenti. Gw KAGAK NAMBAH KECEPATAN, masih kisaran di 20km/jam...karena emang pelan...ketika tiba-tiba anak kecil (umur 4-5 tahun) berlari menyebrang jalan.

CKIIIIIIIIIIIIIITTTTTTTTTTTTT..........
Gw langsung abis2an nginjek rem kaki dan rem tangan secara bersamaan. Untunglah, si bapak dengan sigap segera menangkap anak kecil itu...!! GILA BOW...ANAK KECIL TIBA2 LEWAT...GIMANA GW GA KAGET??whew!

Saat berhenti, jarak antara gw ama anak kecil itu mungkin masih sekitar 0.5-1 meter lagi...whew! Kebayang kalo si bapak ga memegang anak kecil itu, dah pasti dia ketabrak...!!!

Saat berhenti, gw hanya geleng-geleng kepala...dan si bapak menepuk2 bahu gw. Phew... ternyata anak kecil itu rombongan bapak itu. Dan entah bagaimana dia tertinggal. Karena itu, dia berlari menyusul rombongan, namun bablas...akibatnya hampir gw tabrak.d'oh

Untunglah, si bapak ga marah ama gw...karena dia tahu bahwa kesalahan ada pada si anak kecil. Beliau menepuk bahu gw, mungkin untuk menenangkan gw serta memberitahu bahwa keadaan masih aman. Alhamdulillah...praying

Selesai kejadian ini, gw segera ngeloyor lagi.

Upss...di perempatan jl Sabang - Wahid Hasyim, lampu merah menyala. Gw berhenti....dan saat lampu hijau menyala, gw segera maju.

Baru maju beberapa meter, sebuah taxi biru (gw ga perhatiin, apakah blue bird atau kelompoknya, atau taxi yg kebetulan warnanya sama) nyelonong dari arah Wahid Hasyim menuju Sarinah.

Reflek, gw rem tangan dan kaki (lagi) seraya nglakson.... TIIIIIIIIIIIIIIIIINNNNNNNNNNNNN............. Untunglah si taxi berhenti, karena jarak dia dari gw tinggal 2meter lagi...hampir sama dg kejadian yg gw alami 2-3 menit lalu di jl sabang.

Gw mau marah2 (+maki2) tapi ga jadi...pusing gw kalo ribut ama orang2 seperti itu...ga ada gunanya...mendingan gw istighfar aza dan segera ngeloyor lagi...angel

Pheww...bener2 kejadian yg 'menyeramkan' dan membuat adrenalin mengalir deras dah....whew!