Office Boy yg gw maksud bukan sitkom OB yg ada di RCTI, tapi OB yg pernah gw temui.

Jadi gini ceritanya....gw pernah kerja di beberapa tempat, baik kerja permanen maupun kerja sambilan. Rata2 mereka punya office boy, yg bertugas untuk melayani para staf, baik itu membuatkan (atau mengantar) minum, membelikan makanan, dst dst. Dari sekian tempat kerja tersebut, rata2 OB yg gw temui punya sikap yg baik. Maksudnya, ramah, friendly, bahkan di tempat kerja sambilan pun mereka tetap ramah dan bersedia melayani request seperti minta dibuatkan teh manis, dibelikan makanan/gorengan.

Nah, ada satu tempat kerja yg OB-nya bikin gw geleng2 kepala 'keheranan'. Keheranan yg gw maksud adalah OB-nya sombong + 'belagu' banged.tongue Jadi, di tempat kerja itu, ada staf yg punya wewenang cukup baik lah. Nah, gw kerja di tempat staf ini. Sejak hari pertama gw kerja di situ, staf ini sudah minta si OB untuk ngebuatin minum buat gw. Tapi, boro2 dibuatin minum, ternyata gw sendiri yg musti ngambil cangkir ke dapur.laughing

Selesai? Oh, tidak...si OB ini masih 'bertingkah'.silly Tingkah lainnya adalah melarang gw untuk memakai sendok logam untuk membuat teh/susu coklat. Wadawwww...feeling beat up Alasannya, sendok yg logam nanti dipakai untuk makan. Padahal gw buat teh-nya sore2, dan setau gw, jam2 sore gitu dah ga ada yg punya niatan makan. Kalopun ada, masa dari sekitar 5-6 sendok ini, gw ga boleh pinjem 1pun sih?feeling beat up

End of story? Eitt...masih belum...nih OB emang ampun2an dah belagunya, xixix...hee hee Kasus berikutnya, gelas kotor bekas susu coklat/teh terkadang ngendon di meja kerja gw sampe 2-3 hari. Setelah itu baru tuh gelas2 kotor itu 'menghilang'. Ya ya ya...gw mesti sabar, kadang gw simpen di ujung meja, dg maksud ngasih tau tuh OB bahwa gelasnya dah kotor dan 'siap' dibawa ke dapur (untuk dibersihkan). Namun, metode ini jarang berhasil...seringnya si gelas emang didiemin berhari-hari. Duh, mesti sabar bow...whew!

Kalo ini, kisah terakhir dari si OB ini. Sekitar bulan Agustus lalu, gw dikasih 'surat' dari si OB, isinya "Mas, kalau punya sampah buang sendiri ke tong sampah !!! Jangan jorok". Sejenak gw baca surat ini, lalu terkekeh-kekeh sebelum akhirnya gemes ama si OB, pengen nonjok.laughingrolling on the floorfeeling beat up Apa pasal gw sampe dapat surat kaya gini? Setelah gw teliti, ternyata penyebabnya, gw seringkali menyimpan bungkus sachet susu coklat di asbak. Well...secara logika, asbak ~ tempat barang2 kotor/sampah (ga cuma puntung rokok toh?). Kenapa gw simpen di asbak, karena DI MEJA GW GA DISEDIAIN TEMPAT SAMPAH!!! Jadi, 1 sekat tempat kerja ga ada tempat sampah sama sekali. Adanya di dekat tempat minum sono. Kebiasaan gw, setelah ngambil cangkir dari dapur, gw isi dulu ama air panas, baru di meja kerja gw tuangin susu coklat. Otomatis sachet bekas susu coklat gw buang di asbak di meja kerja. Eh, si OB malah sewot. Asli gw sampe terkekeh-kekeh mbacanya. *sorry, gw lupa ga pasang skrinsut, entah ada di mana...*

Ya ya ya...gw suka ketawa sendiri kalo inget2 kelakuan OB yg satu ini. OB2 yg lain, jika dimintai untuk membuat sesuatu, cekatan banget...bahkan ada OB2 di blok kerja lain yg ramah banget ama gw, sering ngajak ngobrol, nawarin dibelikan makanan. Lah, yg satu ini, kok malah bikin masalah ya?feeling beat up Duile, baru jadi OB, sombongnya bukan main, ga mau bersih2 meja kerja (asbak), padahal itu kan TUGASNYA OB UNTUK BERSIH2. Kalo emang gw (atau staf lain) mesti bersih2, ngelayani sendiri bikin minum, apa gunanya ada OB? Mending gw pecat sekalian tuh OB...kalo gw jadi bossnya sih...xixixi..hee hee

moral story:
- (baru) jadi OB jangan sombong, ntar kualat lho
- OB itu kerjanya yaa ngelayani staf, jangan merasa lebih tinggi dari staf itu, kecuali staf itu adalah OB jugabig grin
- buang sampah di asbak itu 'halal', ga ada aturan buang sampah mesti di tempat sampah, kecuali elo mau buang dus makanan, baru di tempat sampah, soalnya asbak ga muat.laughing
- OB yg satu itu ciken, beraninya ama staf 'biasa', coba gw kenal bos OB-nya, bakal gw tendang tuh OB, xixixix...laughing *jelas ini hiperbola lah...gw ga ada pikiran nendang, paling injek2...xixixi...*big grin