Well...ini adalah artikel lanjutan dari seri ke-3. Lama banget emang jarak artikel 3 ke 4, soalnya gw malah nulis artikel2 lain, jadinya kelupaan nich seri membuat SIM-nya. Maaf...maaf...xixixi...tongue

Gw terakhir ujian praktik Senin tgl 25 Juni 2006, yg berakhir dg kegagalan (lagi). Setelah itu, gw kembali sibuk dg kerjaan dan macam2 urusan, sehingga rada2 lupa untuk ngurus lagi mbikin SIM C ini. Menjelang awal Agustus 2006, gw teringat lagi dg SIM C ini. "Wah, gw musti cepet bikin SIM nich...soalnya gw dah mo punya motor nich..."demikian batin gw.

So, gw mulai lagi nerusin usaha gw untuk mbikin SIM C ini. Tgl 15 Agustus 2006, bertepatan dg cuti yg gw ambil, gw kembali ke Polwiltabes Bandung untuk nerusin ujian praktek gw yg gagal total per-akhir Juni 2006 lalu. Seperti biasa, gw tinggal stay tune di tempat ujian praktek, ketemu dg pak Tatang + pak Yusuf lagi.

Saat diminta bukti kuitansi pembayaran pendaftaran SIM, gulp...kok ilang ya tu kuitansi??d'oh Untung kata pak Tatang gw bisa ganti dg serahkan KTP. Ya sudah, untung gw bawa KTP, dan mulailah gw ujian praktek lagi.big grin

Well...di sesi pertama, gw masih kagok, masih ada 2 tiang pembatas yg gw terobos dan jatuh....tapi di sesi kedua, kondisinya lebih baik, tidak ada yg jatuh, hanya saat kelok2 (halangan ketiga) gw masih ga 'tune in', sehingga kadang ngambil jarak kejauhan. Tapi, gw nilai, secara keseluruhan gw lebih baik hasilnya deh.happy

Selesai ujian, pas kembali ke tempat duduk, lho...gw ketemu ama 'kapidulur' (sunda: dulur (saudara) jauuuh banget, tapi kapidulur yg gw maksud di sini adalah seseorang yg sudah deket dg keluarga sehingga dianggap dulur (saudara)), Dadanhappy. Ternyata dia juga hendak ujian SIM C juga...dan sudah sejak Senin 14 Agustus lalu tes praktek dan gagal (lagi). Well..ternyata ada temen gagal, xixixi..laughing

Kali ini, total yg ujian praktek berjumlah 6 orang, mayan banyak. Dari sekian peserta, ada seorang yg bener2 lihai banget ujiannya. MULUSSSS PUOOOLLL...pokoknya oke banget lah. Kapidulur gw sendiri masih ada gagalnya di beberapa tempat, jadi dia sendiri juga ga yakin lulus dg sukses.

Di akhir sesi, TERNYATA GAGAL SEMUA SODARA2...SEMUA MUSTI NGULANG LAGI TGL 16 AGUSTUS 2006. PERKEDEL...!!! Emosi gw mulai naik ke ubun2. Rasa2nya ujian praktek gw yg sekarang jauh lebih baik, nyaris tanpa kesalahan. EMANGNYA UJIAN PRAKTEK SAMA SEKALI TIDAK ADA TOLERANSI KESALAHAN YA?at wits' end!

Ternyata kekesalan ini dialami juga oleh peserta ujian praktek yg lain. Mereka mulai gelisah, terutama buat yg sudah melakukan ujian praktek beberapa kali...serta sudah menyita waktunya (cukup banyak)....yaa kaya gw ini.tongue

Kapidulur gw tampaknya jeli membaca gelagat yg terjadi. "Wah, Mi..ini kayanya polisinya pengen duit nih...masa dari sekian peserta ga ada yg lulus sama sekali?" bisiknya ke gw. Gw sendiri sudah mulai 'empet' kalo dah ngeliat gelagat polisi doyan duit. KAGAK TERPUJI SAMA SEKALI GETO LOH...feeling beat up

"Terus kumaha atuh, a' Dadan?"
"Wah, saya mah mau ikut temen aza, mbayar aza lah...pusing, soalnya besok sudah mesti survey untuk urusan sekolah..."

Gw masih bimbang, antara ikut bayar atau ujian praktek (lagi).

"Udah Mi, kalo masih ragu, ikut aza dulu, liat2 sikon.."

Ya udah, akhirnya gw ngikut mereka...ke sebuah ruangan. Melalui proses nego, akhirnya disepakati biaya lulus sebesar Rp 60rebu/org. YA ALLOH...gw langsung geleng2 kepala, melihat transaksi ini.not talking Kesal, marah, sedih, kecewa, semuanya bercampur jadi satu. Sedih dan kecewa yg mendominasi...karena bayangan gw bahwa polisi akan menjadi penegak hukum yg bersih langsung sirna seketika.crying

A' Dadan ngajak gw utk ikut transaksi ini, biar gw ga pusing2 lagi...soalnya menurut dia, gw dah wasting time untuk sesuatu yg ga jelas. Gw masih nimbang2...dan akhirnya GW IKUT DALAM TRANSAKSI HARAM ITU.devilfeeling beat up

Eh, ternyata gw menemui lagi masalah. Saat ditanya kapan gw ujian tulis, gw jawab bahwa ujian tulis gw sekitar bulan Mei 2006. Seorang petugas A (namanya gw rahasiakan) menyatakan bahwa gw sudah kadaluarsa untuk 'lulus' ujian praktek di bulan Agustus ini, karena sudah lebih dari 3bulan gagal ujian praktek. feeling beat up

TERUS TERANG, GW MARAH BANGET...!!!! EMANGNYA GW GAGAL SELAMA INI KENAPA? YAAA KARENA ANDA2 INI PAK POLISI, YG MENUNTUT KESEMPURNAAN (SESUATU YG BULL SHIT) DALAM UJIAN PRAKTEK...!!! MANA MUNGKIN ORANG MENGENDARAI MOTOR (DI JALANAN) TANPA MENURUNKAN KEDUA KAKINYA SEPANJANG PERJALANAN?

Emosi gw masih berlanjut meski ada petugas lain (B) yg mengatakan bahwa gw dibantu aza, biar cepet lulus begitu maksudnya. Tapi si petugas A masih ngotot bahwa 3bulan sudah kadaluarsa. Duh, gw cuma bisa istighfar dalam hati aza, berusaha menahan emosi gw. feeling beat up

Di sela2 adegan 'ngotot' ini, tuk...tuk...tuk...masuk seorang ibu ke ruangan, lalu menemui seorang petugas (C), nego masalah pembuatan SIM. Setelah menyerahkan sejumlah uang, si ibu disuruh keluar untuk langsung menuju ruang pemotretan. Gw kembali cuma bisa geleng2 kepala. BENER2 UUD (Ujung-Ujungnya Duit) DAN KUHP (Kasih Uang Habis Perkara).not talking

Akhirnya, gw tanya ama petugas A, gw mesti ngapain? Petugas A menjawab gw MUSTI MENDAFTAR ULANG, ALIAS KEMBALI KE POSISI NOL.d'oh

Udah deh, daripada gw makin kesel en bisa ngamuk di situ, gw keluar dari ruangan....untuk ngurus lagi semuanya dari AWAL. Gw kembali ke ruang kesehatan, minta keterangan kesehatan, beli map, fotokopi KTP, bayar lagi administrasi dan biaya2 RESMI lainnya, lalu UJIAN TEORI LAGI...SIANG ITU JUGA.

Selesai ujian teori, gw UJIAN PRAKTEK LAGI, dan kali ini gw HANYA GAGAL DI HALANGAN KETIGA, saat belok (zig zag). Selesai ujian praktek, elo2 dah tau kan hasilnya apaan? GW DISURUH LAGI NGULANG UJIAN PRAKTEK DI TGL 16 AGUSTUS 2006. BENER2 POLISI EDAN...!!!d'ohfeeling beat upphbbbbt

*bersambung ke bagian terakhir, seri 5*