Sudah sejak bulan Agustus 2006 ini, gw susah banget mendapatkan koran Tempo di 3 tempat langganan gw. Well...gw punya 3 tempat membeli koran Tempo, semuanya ada di dekat client, sepanjang jalan Sabang. Yang pertama, di depan toko Holland Bakery. Yang kedua, di depan rumah makan padang, di dekat Robinson, gw lupa nama rumah makan padangnya. Yang ketiga, tepat di depan Hokben, sebrang penjual yg kedua.

Nah, biasanya gw beli di dekat Robinson itu, namun belakangan gw lebih sering lewat depan Hokben, jadinya yaaa...mending beli yg di depan Hokben daripada mesti nyebrang jalan lagi.tongue

Permasalahannya, seperti gw tulis di atas, ketiga tukang koran langganan gw mulai kehabisan stok koran Tempo. Dimulai dari tukang koran depan Hokben. Dia acapkali ngambil dulu ke tukang koran di depan rumah makan padang. Dan satu waktu, gw coba langsung beli dari tukang koran depan rumah makan padang, ternyata dia kehabisan juga. Begitupula dg tukang koran depan Holland Bakery.

Iseng2 gw tanya ama tukang koran depan rumah makan padang dan depan Holland, kok mereka bisa sampe kehabisan stok koran. Jawabannya terdengar 'mengejutkan' dan 'aneh' buat gw. Keduanya bilang bahwa JATAH KORAN TEMPO UNTUK TUKANG KORAN DI JL SABANG DIBATASI. Heleh...heleh...'hebat' bener koran Tempo, ga mau dagangannya laris, sampe main jatah2an??silly

Well...gw sendiri ga tau kebijakan/strategi pemasaran koran Tempo seperti apa *summon Dodi, si wartawan Tempe, eh, Tempo*, tapi keputusan pembatasan jatah distribusi koran merupakan hal yg aneh...mungkin Dodi bisa njelasin??confused

Akibatnya, terkadang gw mesti rela kehilangan informasi untuk beberapa hari. Huuhh...dasar koran 'aneh'...at wits' end!silly

Artikel terkait:
- Koran Ini Dibuat Pake Tinta Atau Serbuk Kopi??