Sebelumnya, gw pernah posting mengenai buka puasa bersama gratis di hotel2 *4 dan *5. Nah, gw mo cerita ttg pengalaman gw ikut 'safari' ini.

Semula gw hendak ikut sejak hari pertama, pembukaan, di hotel Nikko. Adhi dan Deden pun menyatakan ikut (belakangan ternyata Eka juga ikut, tapi ga bilang. Mau bikin surprise, huh?!) buka bersama di hotel Nikko, hari Selasa lalu. Tapi, duh, ternyata kerjaan tidak bisa ditinggal begitu saja, hingga akhirnya baru jam 17.20an gw baru bisa out dari client. Rada sungkan juga mau ke hotel Nikko, masa datang2 langsung makan? So, hari pertama itu, gw batal ke sana, yg bikin Deden+Eka ngambek.tongueoh go on Ah sudahlah, bukan kemauan gw ini telatnya...heheh...

Akhirnya Rabu, gw punya kesempatan ikut. Kali ini acara diadakan di hotel Kartika Chandra, daerah Gatsu. Sekitar jam 4 sore lebih dikit gw sampe di KC. Cari tahu ke seorang staf hotel, akhirnya gw sampe juga di balairung Kirana(?), tempat berlangsungnya acara. Ternyata di bagian depan (penerimaan tamu?) diadakan bazaar dan pameran buku. Hmmm...lihat2 aza ah, sedang tidak terlalu minat beli buku nich.

Tak dinyana, tak disangka, gw melihat sebuah buku yg sempat membikin heboh. Buku itu adalah ensiklopedia Al Qur'an. Tapi berhubung gw lupa halaman2 yg menjadi kontroversi, gw hanya sempat melihat-lihat sekilas. Harganya tidak dicantumkan di situ, mungkin disengaja, agar tidak membuat orang terpaksa berbuka saking kagetnya.big grin

Lalu gw masuk ke tempat diselenggarakannya acara. Halah...panitia2 masih sibuk ndekor di sana sini. Hmmm...nampaknya acaranya kurang matang nich persiapannya, padahal sudah hampir jam5sore. Sementara di jadwal tertulis acara dimulai sekitar jam4 sore. Panitia kurang prof kali ya?thinking

Tak lama, akhirnya acara dimulai, mc maju ke depan, menyampaikan susunan acara. Tak lama, diikuti dengan tausyiah yg dilakukan oleh seorang ustadz, Dodi .... (maaf, gw lupa nama lengkapnya, yg jelas bukan Dodi wartawan Tempo yg pengantin baru itu, xixixix...). Adapun isi tausyiah bisa dilihat di sini.

Eh, handphone gw bergetar. Halah...ada Deden nelpon. Ternyata dia sudah ada di belakang. Ya sudahlah, akhirnya kami berdua duduk di depan, mendengarkan tausyiah, meski kadang ga khusyu' mendengarkan materi tausyiah, karena di bagian depan ada poster You C 1000, yg gambarnya errr....anu...hmmm....ah, lihat sendiri di gambar sebelah ini deh, xixixi..big grin Nampaknya panitia sadar juga dg pemasangan poster yg 'tidak tepat' ini, meski agak telat...hehehe...tongue

Sebenarnya ada yg bikin gw heran di acara ini, yakni HANAMASA menjadi SPONSOR. Padahal setahu gw, hingga gw tulis artikel ini, hanamasa BELUM mempunyai SERTIFIKAT HALAL. Deden juga sempat bertanya-tanya. Gimana nich panitia? Apa bisa dikonfirmasi, kenapa sponsor bulan Ramadhan ada produsen makanan yg belum bersertifikat halal?thinking

Setelah beberapa saat, ada quiz. Pertanyaan pertama, yg berhadiah voucher makan di Hanamasa, dimenangkan seorang bapak yg berhasil menjawab dg tepat siapa yg menjadi sponsor acara ini. Saat pertanyaan kedua dibacakan, lah kok mendadak gw ngacung?? Halah...rupanya tangan gw 'otomatis' ngacung setelah mendengar pertanyaan yg dilontarkan sang ustadz, surat apa dan ayat berapa perintah puasa. Jawabnya tidak sulit, Al Baqarah(2):183. *halah...gusur side A* Eeehhh...gw dapat hadiah, paket Bimoli. Alamaaakkk...isinya 2 botol minyak goreng dan 4 mentega. Wakakaka...alhamdulillah, mayaannn...rejeki...xixixi..tongue Meski sebenarnya gw sendiri bingung, buat apaan nich paket, lah wong gw ga masak?? Paling gw kasih ke ibu kost aza dah...wekekekek..laughing

Penampilan berikutnya, ada 'nasyid' dari Suara Qur'an. Seorang lelaki diiringi 4adiknya bernyanyi. Halah, nasyid yg aneh...kapan2 dibahas deh di side A. Setelah itu, ada kultum, oleh ustadz Dodi juga. Lalu acara buka dimulai.big grin

Halah...ternyata sudah bejibun yg antri makanan. Gw ga cerita detailnya, tapi yg jelas ada beberapa poin yg gw catat dari penyelenggaraan buka bersama ini:
- Panitia kurang mempersiapkan diri. Terlihat dari persiapan yg masih dilakukan meski waktu sudah menunjukkan jam 4sore lebih, mereka masih berbenah dekorasi.
- Menu yg dihidangkan jumlahnya tidak memadai. Panitia tidak mempersiapkan/tidak mengira pengunjung cukup banyak. Akibatnya gw sempet lihat banyak pengunjung yg tidak kebagian ta'jil, palingan cuma korma+kopi. Sementara untuk stand lain, seperti pop mie, antriannya cukup panjang dan mereka masih masak.
- Wastafel Kartika Chandra ternyata 'agak' parah juga. Ada sebuah wastafel yg mampet, sementara tempat wudlu tidak diberitahu secara khusus. Akibatnya banyak pengunjung yg wudlu di wastafel, termasuk gw, sampe pas nyuci kaki, mesti 'ginkang'...kaki naek ke wastafel. Halah..not talking
- BUKA BERSAMA nampaknya TIDAK IDENTIK dg MAKAN BERSAMA, karena hingga menjelang Isya, tidak ada tanda2 acara makan bersama. Deden yg sudah kelaparan berat ngajak pulang, xixixix...hee hee

Kesimpulan gw: Acara Great Night Ramadhan ini gw nilai, seperti judul artikel ini, (not quite) Great Night Ramadhan. Mudah2an panitia bisa lebih baik lagi di acara2 berikutnya.happy

Oya, hari ini, Kamis 28 September 2006, acara buka bersama ini akan diadakan di hotel Le Meridien. Ada yg mau datang?? winking