Di Jakarta, gw sebenarnya bukan pelanggan taxi. Gw lebih seneng naek metromini atau bus (terutama 86 & 102, seperti yg pernah gw tulis beberapa hari lalu). Terlebih karena makin maraknya kejahatan dalam taxi, meski gw belum ngalami, setidaknya gw rada2 was2 kalo mau pake taxi, maksudnya taxi selain Blue Bird Group. Namun, ada kalanya, pada saat2 kepepet, gw mesti pake jasa taxi..seperti misalnya baru belanja, karena bawaan banyak, jelas ga mungkin gw musti naek P20 atau bis. So, taxi menjadi alternatif tongue.

Seperti gw tulis di atas, kejahatan yg terjadi di taxi membuat gw selama ini selalu memakai taxi dari Blue Bird Group, entah itu Pusaka Satria, Pusaka Nuri atau yg lainnya. Emang lebih aman pake Blue Bird, pengemudinya ramah, asik diajak ngobrol...tapi mahalnya itu lho...ga kuku bowmoney eyes. Terlebih sejak kenaikan tarif taxi beberapa waktu lalu, tarif Mampang - Gambir yg semula 20 rebu (include tips), sekarang membengkak, hampir 35 rebu (include tips). Mayan kerasa boww...duit, duit, duiiiiiiiiiiiiiittttttttttttt....money eyes

Nah, beberapa waktu lalu gw mo pulang ke Bandung. Semula hendak menggunakan Blue Bird Group, mendadak di tengah jalan meluncur taxi Express. Hmmm...melihat tampilan taxi Express yg cukup enak dipandang (warna putih), gw penasaran pengen coba. Jadilah gw naek Express ke Gambir.

Pas mau bayar, gw dah siapin 40 rebu...ternyata di argo tertulis 24rebu lebih dikit. LHOOOOO....LEBIH MURAH BOW..!!!money eyes Gw akhirnya kasih 30 rebu dan bergegas ke loket, beli tiket.

Sepanjang jalan menuju loket tiket, gw mikir, hmm...ternyata Express bisa menjadi taxi alternatif nich...mayan, hemat 5000. Emang 'ga kerasa' kali ye 5000, tapi tetep aza mayan.

Di kali lain, gw compare juga nich tarif Express dan Blue Bird Group. Berangkat dari Ambasador (Kuningan) menuju Mampang, ternyata perbedaan tarifnya tidak jauh beda sih. Dg Express habis 22rebu, sementara dg BBG habis 28rebuan lah. Oya, gw naeknya sekitar jam 8-9 malam, dg asumsi sama2 macet jalan sepanjang Ambasador-Mampang. Rute yg dilewati pun sama.

Setelah gw perhatikan, ternyata Express menggunakan tarif lama, yakni 4rebu untuk buka pintu dan Rp 180/kilometer. Sedangkan BBG menggunakan tarif baru, yakni 5rebu untuk buka pintu dan Rp 240/kilometer. (sorry kalo salah, gw ga terlalu inget tarif dari masing2 taxi).

Akhirnya, gw mikirnya gini...kalo tujuannya deket atau ga terlalu jauh, pake BBG. Sedangkan jika dirasa cukup jauh, lebih baik gunakan Express. Alasannya ya seperti gw tulis di atas, untuk jarak yg dekat, perbedaan tarifnya tidak 'nonjok'feeling beat up dibandingkan untuk jarak jauh.big grin

*ps: jika tahun 2004, gw pake BBG dari arah Kuningan - (bandara) Soekarno Hatta habis sekitar 60rebu, sekarang habis berapa ya?? bisa 150rebu kali ya?? wekekekek....at wits' end!*