Beberapa waktu lalu, temen2 gw, Dian Ina dan Didats, mengalami masalah dg mobil box. Jika Dian Ina mengalami kecelakaan, sehingga sempat amnesia skull(untungnya amnesia itu tidak menyebabkan dia merasa Bon Jovi sebagai pacarnya, xixixi..). Sedangkan kecelakaan yg dialami Didats mengakibatkan temannya luka2 cukup parahskull. (gw ngetik ini offline, jadi ga ngasih tautan ke blog2 mereka. Cari sendiri ya???winking)

Nah, pagi ini, giliran gw yg (hampir) jadi 'sasaran' mobil boxwhew!. Jadi, ceritanya gw menuju client...sedang berjalan di jl sabang...siap nyebrang jalan ke daerah wisma antara. Di perempatan jalan, seperti biasa, gw cek lampu merah. Oke...lampu lalu lintas dari arah sabang merah, sementara lampu lalu lintas dari arah kebun sirih siap berubah warna menjadi hijau. Ini berarti gw 'aman' untuk menyebrang.

So, gw bersiap menyebrang. Baru 3 langkah hendak nyebrang...mendadak....brum bruuummmm....beepp...beep...sebuah mobil box ngebut dari arah jl sabang. Padahal sudah jelas2 LAMPU LALU LINTAS DARI ARAH JL SABANG BERWARNA MERAH!!! angryfrustrated

Hwacaaaa.....gw langsung melompat mundur untuk menghindari ditabrak mobil box, begitu pula orang2 di sebelah gw. Si sopir mobil box dg cueknya kian ngebut dan melaju ke arah kebun sirih. Anjroy...hampir aza gw ketabrak!! PERKEDEL..!!! at wits' endTadi sempet kepikir mau ngelempar tuh mobil box ama batu2 sebesar kepalan tangan...mayan tuh kalo kena mobil box-nya. Kalo memungkingkan malah nonjok sopirnya.feeling beat up Tapi, hmmm...hari masih pagi, ngapain dirusak oleh kejadian menyebalkan seperti ini. not talkingshame on you

Moral setori: nampaknya polisi mesti lebih memperketat seleksi mengambil SIM untuk jenis mobil box (lah, gw aza susah banget dapetin SIM C, padahal cuma motor...mestinya untuk mobil box LEBIH dipersulit lagi, begonoh). Jika perlu polisi membuka layanan untuk menampung keluhan masyarakat mengenai mobil box. Bahkan, apabila terbukti sopir mobil box tersebut memang ugal2an, cabut saja SIM-nya.tonguelaughing