Pernah dengar Moccasins?? Gw sendiri awalnya kagak tahu, so gw googling...dan gw temukan arti dari Moccasins adalah:
Moccasin is the footwear of the North American Indian tribes and is also worn by hunters, traders and settlers.
Tapi, bukan itu yg jadi fokus di artikel gw kali ini. Hmmm...gw mulai dari sms yg gw terima dari pak Daru. (masih inget pak Daru, kan? GM dari EdFo yg ngirim email ke gw tempo hari) Di bagian akhir, pak Daru nawarin produk baru EdFo untuk gw coba. Langsung gw reply,"SETOJOOOOO...." (norak ga seeh?? xixixi...egepe)

Sayangnya, gw baru bisa ketemu pak Daru + mbak Indira sekitar hampir sebulan kemudian, tepatnya 27 Juni lalu. Bertemunya pun karena gw juga ada urusan dg sepatu yg gw terima tempo hari. Jadi, sepatu yg gw terima tempo hari, secara overall OK banget...nilai 80 lah...hanya saja, setelah sekitar 1bulan pakai, sol bawahnya ternyata pecah-pecah. So, sekalian aza...pas ketemu gw komplen (again??) ke pak Daru + mbak Indira ttg sepatu ini. :p

Pertanyaan yg "menggelikan" dari pak Daru ttg sepatu yg solnya rusak adalah,"Mas Fahmi seneng banget jalan ya?" Gw jawab,"Tentu saja pak Daru...lagipula sepatu kan memang dibuat untuk alat bantu berjalan...heheh.." Pak Daru + mbak Indira sepakat bahwa 'tidak salah' EdFo memanfaatkan gw sebagai tester, karena gw hobi jalan...dengan demikian reliabilitas produk mereka akan teruji ;-) :-"

Lalu sepatu gw 'dipinjam' lagi...dan kali ini gw disodorin SEPATU BARU, produk baru EdFo, sebagaimana yg pak Daru tulis di sms. Hmmm...coklat...keren.. :D Tapi, duh...kayanya ga match ama celana2 gw, yg kebanyakan berwarna it*m. Pak Daru sempat memberikan contoh sepatu sejenis yg berwarna it*m, tapi setelah dilihat2, lebih keren yg coklat. So, I took the brown one.

Nah, produk baru EdFo ini diberi sandi Moccasins. Definisinya dah elo2 liat di atas...dan tujuan EdFo membuat produk ini adalah untuk KENYAMANAN DALAM BERJALAN, terutama DALAM KONDISI/SUASANA SANTAI. Hmmm..pas gw coba, emang ... NYAMAN BANGED GILA...!! Hahaha.. Pak Daru sendiri mengakui bahwa model Moccasins (sebagaimana hasil googling), mengambil ide dari 'sepatu' orang Indian, jadi memang menitikberatkan pada kenyamanan. Meski demikian, sepatu model ini sebenarnya produk 'umum' dari tiap pembuat sepatu, hanya model dan bahan pembuatnya saja yg beda. Gw manggut2 aza...xixixi.. Ga terlalu ngerti :p

Sol bawahnya campuran antara kulit + karet. Cukup pakem untuk digunakan di lantai2...dan setelah seminggu gw coba untuk kerja...emang enak banget. Sepatunya cukup ringan...nyaris ga berasa pake sepatu...terutama karena sol kulitnya yg elastis, lentur...menyesuaikan dg telapak kaki.

Hanya saja, sepatu ini ada 'kelemahan', seperti yg dikatakan pak Daru. Jalan berbatu-batu (terutama yg batu2nya cukup runcing) adalah 'musuh' dari sepatu ini, karena bisa merusak sol kulitnya. Untunglah jalan2 di Jakarta tidak terlalu banyak yg berbatu2, so far gw nyaman2 banged pake sepatu ini. :D :)

Ternyata seminggu uji coba ini, gw temukan bahwa bagian belakang dan samping (kiri-kanan) Moccasins ini CUKUP KERAS. Duh...padahal gw dah mulai senang dg sepatu ini. Kerasnya juga amit2...lebih keras dari sepatu yg gw terima tempo hari. Kaki belakang gw langsung nyeri2 dan merah2 gara2 gesekan yg 'tidak friendly'. Selain itu emang GA MATCH BOW....SEPATU COKLAT DG CELANA ITEM...duh, mesti beli celana jeans biar rada2 match neh...xixixi.. :p

Terlepas dari itu semua...sepatu baru ini selain nyaman digunakan, juga mengundang pihak2 lain untuk nginjek...siyal...tapi kelenturan sepatu emang oke...karena gw berhasil menghindari usaha2 awal untuk nginjek sepatu baru ini...meski kemudian akhirnya berhasil diinjek oleh warga gadjah yg iri dengki dan cembokur serta jeles...xixixi.. :D ***trivia...kaki siapa di sebelah kiri yg berusaha menginjak sepatu baru ini???***

Oya...selain urusan sepatu ini, pak Daru juga menginformasikan bahwa masalah tali di tas juga sudah diperbaiki. Seperti yg gw tulis di artikel ini, tali di tas EdFo yg gw terima tempo hari rada2 aneh...mulur2 gitu...jadi rada2 susah mbawa tasnya. Solusinya, tali diganti dg talikur (tali yg biasa digunakan di aktivitas kepramukaan). Hasilnya? Jreng jreenngg...kereennnn.. :D :))

Mbak Indira juga menjawab pertanyaan yg sempat ditulis di komentar ini. Jawabannya adalah:
1. tiap daerah/outlet mempunyai behaviour/kebutuhan yg berbeda untuk model sepatu yg laku.
2. stok sepatu dg model tertentu memang SENGAJA DIBATASI, untuk menjaga eksklusifitas.
**thanks buat mbu yang sudah memberikan komentarnya...***

So?? Coba aza sepatu moccasins ini...memang rada mahal seh...tapi percaya deh...kualitas dan kenyamanannya juga sebanding. Kalo orang jawa bilang,"Ono rego ono rupo" (ada harga ada rupa/bentuk), dengan kata lain, harga sebanding dg kualitas deh...xixixi... :D

Nantikan kabar berikutnya di blog ini...(jreng jreng...narsis lageee...xixixi...)