Di beberapa artikel ttg pernikahan lalu, gw nulis ttg ngundang mantan, trus makanan yg disajikan, dan terakhir ttg 'kasus' nikahan temen gw yg menyajikan lagu2 dg tema yg 'aneh'. Nah, kali ini gw mau nulis ttg pakaian yg dikenakan saat menghadiri pernikahan.

Awal2 gw (mulai) sering nerima undangan nikahan (ato ngewakilin bokap-nyokap), gw seneng banget pake jas sebagai pakaian 'wajib' yg dikenakan untuk menghadiri pernikahan. Tiada kesan hadir di undangan pernikahan tanpa setelan jas komplit, berikut rambut berminyak, disisir rapi, sepatu kinclong. En...sebagian besar dari undangan pernikahan yg gw hadiri, saat itu, emang rata2 hadirin pria-nya menggunakan jas. Well...udah pada berumur sih...rata2 lebih dari 50 tahun, so jas mungkin memang pakaian yg cocok buat mereka.

'Perubahan' mode mulai gw alami sekitar tahun 2002-2003. Sejak tahun itu, gw lebih prefer berbaju batik untuk menghadiri pernikahan ataupun upacara2 resmi lainnya. Ada beberapa kelebihan menggunakan baju batik dibandingkan berjas:
1. Corak lebih beragam..mulai dari parang rusak hingga corak yg gw sendiri ga tau corak apaan :p
2. Mudah pemakaiannya...tinggal pilih dari koleksi batik yg ada, langsung pakai. Sementara kalo jas, ribet..cari dasi yg match aza kadang sampe 5menit sendiri :p
3. Batik lebih adaptif. Diterima dalam suasana bagaimanapun...baik suasana resmi banget ataupun sedikit santai
4. BUAT GW, PAKE BATIK ITU SALAH SATU TANDA GW CINTA INDONESIA...LOE MAU APA HAH?xixixi....cooldevil

Seperti yg terlihat pada foto2 di atas...dari undangan yg baru gw hadiri, hanya 1-2 orang yg pake jas...selebihnya batik.

Anda2 sendiri...pake jas ato batik?