Sekitar 3 minggu lalu, gw mendapat pengalaman buruk naik busway. Jadi, ceritanya gw pulang dari plaza senayan, sekitar jam 21.30an. Gw milih naik busway, soalnya naik P19, hmmm... rada2 riskan. So, seperti biasa, gw beli tiket dan ngantri.

Tunggu punya tunggu selama 20 menit, busway tidak datang2. Oke...gw 'berusaha ngerti' alasan para petugas busway di 'halte', bahwa busway hampir selesai beroperasi, jadi untuk busway2 yg terakhir akan menunggu muatan penuh baru berangkat. (hwalah...apa bedanya busway ama metromini???ngetem boowwww....hehehe..)

Jam 22.00 pas, busway baru masuk. Hmmm...ternyata emang semua kursi sudah penuh. Gw jadinya berdiri. Gw pikir gw bisa menikmati busway terakhir ini dg nyaman. Tapi dugaan gw salah. Si sopir busway ternyata UGAL2AN ABIS...GA MAU KALAH DG SOPIR METROMINI. Main tancap gas seenaknya....lalu ngeremnya mendadak. Beberapa orang yg berdiri langsung terombang-ambing...untungnya gw memegang 2 pegangan di busway, sehingga tidak terlalu 'diaduk-aduk'.

Beberapa ibu2, yg duduk, mulai protes. "Pir..yg bener donk nyetirnya..." Tapi nampaknya dicuekin oleh si sopir...terbukti saat berhenti di Benhil, dia masih ngerem mendadak (setelah sebelumnya nge-gas seenaknya). Akibatnya, gw yg berjalan ke pintu keluar hampir 'nyelonong' ke arah depan.praying

PERKEDEL...!!! rutuk gw. Gw ingat, daripada pusing2 merutuk, lebih baik gw catat aza. Ya sudah...gw catat no polisi busway-nya... B 7032 IS...kejadiannya tgl 6 Juli 2006 sekitar pukul 21.45-22.00 WIB. Wajar saja belakangan ini gw baca banyak sopir busway yg dipecat, bahkan sebanyak 83 sopir dipecat. Kelakuannya sembarangan...ga kalah ama sopir metromini...mendingan elo2 sopirin metromini dah...ancor tuh image busway kalo disetirin ama elo2... sadshame on youdancing

Oya...ternyata busway2 itu tidak mendapat perawatan yg cukup. hee hee Selain itu, busway pernah menabrak warga (terlepas siapa yg salah). Berikut artikel2 ttg tabrakan tersebut, artikel 1, artikel 2, artikel 3.whistlingwaiting