Pernah melihat jalur bayar barang di kasir (di supermarket atau hypermarket), dengan tulisan "JALUR CEPAT" atau "JALUR EXPRESS" atau apapun itu? *sorry, rencana semula hendak menyertakan skrinsut tulisan, batal...karena ternyata sulit untuk mendapatkan gambarnya* Biasanya jalur2 tersebut muncul untuk melayani para pembeli yg berbelanja dengan jumlah item (jumlah barang) yg relatif sedikit. Misalnya, maks item 5, atau 10. (jika ingin memperhatikan jalur2 ini, coba ke Giant, Carefour, Yogya, Superindo...wekss..sepam...xixixi...)

Jalur ini muncul, gw pikir, karena pemilik toko melihat adanya kecenderungan banyaknya pembeli yg berbelanja sedikit barang, namun mesti antri cukup lama di belakang pembeli yg berbelanja dengan jumlah yg sangat banyak (terkadang lebih dari kereta belanja, yg super penuh). Untuk itu, disediakan jalur cepat ini.

Tapi, seperti pernah gw tulis....masyarakat Indonesia itu masyarakat yg aneh...sudah ada (disediakan) fasilitas yg mempermudah, malah banyak orang yg cari susah sendiri.tongued'oh

Gw ketik kalimat di atas, karena pengalaman2 yg pernah gw alami.
1. Konsumen (pembeli) ga tahu diri. Mereka belanja 1 kereta belanja full, lalu dg cueknya (baca: BEGONYA) antri di jalur ekspress ini. Gw kadang heran, kalo orang2 dari kampung yg ngelakuin, mungkin wajar...tapi ini di kota bow...di hypermarket pula...yg notabene pembelinya berduit dan (biasanya) berpendidikan tinggi. Tapi, kok ya OON dipelihara seehh?? tongue
2. Kasir yg doyan bikin repot sendiri. Nah, kalo ini kebalikan point 1. Pemilik toko ingin mempermudah kerja si kasir, eehh...malah dia sendiri yg bikin sibuk.tongue Gw pernah ngeliat seorang kasir di jalur ekspress (di CF ambasador, upsss...sepam) dg 'sabarnya' (kalo menurut gw sih ini BOTOL...bodoh dan tolol) melayani pembeli yg membawa 2 (DUA) kereta belanja full. Gw kasian ama si kasir dan orang2 yg antri di belakang pembeli itu...hehehe..big grin Tapi yaa...sudahlah...toh si kasir mau melayani...mungkin dia masih berpikir "Pembeli adalah Raja". Tapi kalo rajanya BEGO, apa mau dilayani juga?? xixixi.. tonguebig grin

Biasanya, gw ngalami salah satu dari 2 point di atas, tapi hari Minggu kemaren gw melihat 'ketegasan' seorang kasir, yg bikin gw salut. applause Jadi, ceritanya gw belanja di Yogya BIP Bandung. Cuman beli minuman botol doank seh, hehehe...tongue Nah, trus gw antri di jalur ekspress. Di depan gw, ada pasangan yg bawa tas belanjaan dg isi cukup banyak. Gw sempet intip, buset...banyak banget. Sejenak gw inget pengalaman2 gw. "Wah..bakal antri lama nih. Dasar pembeli dodol...apa elo2 ga bisa baca?" Sejenak gw pengen ngasih tau, tapi errr...gw penasaran, pengen tau sikap si kasir.

Perkedelnya nih, selagi antri, mereka masih sempat comot en nambah barang belanjaan. Si ce pergi ke tempat barang lalu balik lagi seraya bawa beberapa barang belanja tambahan. Gw makin geleng2 kepala...dasar orang Indonesia, ngantripun ga mau rugi.tongue Akhirnya tibalah pasangan itu di depan kasir.

"Maaf...ini jalur ekspress...barang belanjaannya tidak boleh lebih dari 5 item."ujar si kasir. WAOOOWWW...BRAVO...BRAVO....UNTUK KALI PERTAMA, GW MENYAKSIKAN SEORANG KASIR YG BERANI TEGAS PADA PEMBELI.applause

Si pasangan ini lalu (mendadak) pura2 bego. Layaknya orang Indonesia, begitu ketauan 'bersalah', mereka celingukan kaya orang ga bersalah (doh...pengen najong deh,xixixi...)feeling beat up. Si cowo trus ngeliat si cewe...sementara gw liat si cewe (kayanya) cari akal biar bisa tetep dilayani. Bener2 kaya pasangan badut (tapi ga lucu)clown. Mbak kasirnya ngulang lagi statement di atas. Cool banget deh...coolcowboy

Trus, si ce (dg begonya) menyatakan bahwa mereka ga belanja lebih dari 5 itemsilly. Si mbak melihat sejenak ke keranjang belanja, lalu berkata,"Wah...ini sih lebih dari 5 item." Si ce masih ngotot...dia berusaha berkelit (tapi malah makin ketauan begonya) dg menghitung jumlah belanjaan PER JENIS BELANJAAN.

Jadi, dia ngitung seperti ini:
- 3 jenis minuman, masing2 sprite, lalu minuman karton = 1 item
- beberapa buah cemilan (model2 chips) = 1 item
yg lainnya gw ga merhatiin...pengen ngakak ngeliat cara mereka ngitung (pantesan...ah, sudahlah...males komentar...xixixi..)silly

Si mbak, HEBATNYA, juga ngotot...bahwa belanjaan mereka lebih dari 5 item, dan meminta mereka pindah, karena yg antri di jalur ekspress sudah panjangcool. Gw juga 'ngomporin'....dengan berdehem-dehem.devilwhistling

Akhirnya, mereka pindah jalur kasir seraya bete (dan, jika mereka manusia, mungkin malu...). Gw langsung terkagum-kagum ama mbak kasir...hebat euy...baru sekali ini gw melihat kasir tegas. Biasanya sih si kasir nerimo2 aza pembeli yg bayar, sebanyak apapun barang belanjaannya. tongue

Nampaknya DISIPLIN bangsa Indonesia emang rendah ya?? IdBan sendiri pernah menuliskan disiplin (mayoritas?) bangsa Indonesia berlalu lintas yg cukup rendah. Nah, kalo di sini, gw yg nulis disiplin dalam mematuhi 'rambu' belanja, yg rendah. tongue

Udah ah....gw kerja lagi, xixixi...