Sebelumnya, gw pernah tulis juga artikel ttg MEMPERPANJANG SIM (juga mudah+murah). Nah, kali ini gw mo tulis ttg cara membuat (+mengurus) SIM juga murah, tapi BELUM TENTU mudah...!!! :) :p

Hari Jum'at lalu, 26 Mei 2006, gw datang ke Polwiltabes Bandung, di jl Merdeka. Tujuannya? Membuat SIM C. LOH, HARE GENE GA PUNYA SIM C? EMBERRRRR...gw emang ga punya sim C. Makanya, selama ini kalo pake motor, rada kebat kebit...mesti tengok kiri kanan, mesti ekstra hati2... jangan sampe kena operasi SIM atau berbuat kesalahan, bisa2 gw kena tilang, xixixi.. :p *sorry pak polisi...xixixi..*

Hmmm...melihat sekilas Polwiltabes Bandung ini, gw kok udah ngerasain suasana yg berbeda. Berbeda dalam artian, hmm...mungkin hampir sama dg keadaan waktu gw perpanjang sim A dulu, tidak banyak calo berkeliaran.... Namun, kali ini HAMPIR TIDAK BANYAK POLISI YG BERKELIARAN. :p

Well..sudah menjadi rahasia umum, ada kalanya polisi merangkap menjadi calo sim (baik buat baru ataupun perpanjangan). Harga yg ditawarkan pun kadang 'tidak masuk akal'. Memperpanjang SIM sendiri, normalnya habis sekitar Rp 80ribuan lah (ongkos resmi + minum teh botol + nyemil...buat temen nunggu panggilan). Namun, jika lewat calo, bisa habis sekitar Rp 250ribu. Beuuuhhhh.. :p

Gw sendiri sudah 'pengalaman' ngurus sendiri perpanjangan SIM. Kali ini, gw mo nyobain + ngalamin sendiri bikin SIM *soalnya saat bikin SIM A yg pertama, gw diurusin ama tempat kursus nyetir, xixixi... jadi ga tau prosedurnya seperti apa*

Hampir sama dg memperpanjang SIM, proses membuat SIM dimulai dari poliklinik. Kebetulan gw masih apal langkah2nya. Jadi, gw segera ke poliklinik. Ngasih KTP untuk dicatat, nunggu panggilan dari dalam (untuk mendapatkan surat kesehatan), lalu dites buta warna, sebelum akhirnya mendapat surat keterangan sehat.

Saat gw tes buta warna, terjadi dialog dg pak polisi.
Pak Polisi(PP): "Hmmm...ini buat baru atau perpanjang pak?"
Gw(G): "Buat baru pak.."

PP: "Ngurus sendiri atau sudah ada kenalan?"
G: "Ngurus sendiri pak..."
*heh...kenalan? MAKSUD ELO?*

PP: "Berarti punya waktu 3 hari ya?"
G: "Maksudnya pak?"

PP: "Iya..kalo ngurus sendiri, mesti siap waktu 3hari, soalnya kalo mbuat sendiri ga akan bisa selesai sehari. Kalo mau diurus, bisa minta tolong bapak sebelah (sambil nunjuk pak polisi sebelah, yg bertugas ngasih surat kesehatan)."
G: "Owww....hmm..saya urus sendiri saja pak. Kayanya saya yakin bisa sehari kok pak" (dg pede, walo ga yakin bisa selesai, xixixi)

Gw akhirnya ke meja sebelah, dan nerima surat kesehatan...langsung ngeloyor keluar.

Duh..ternyata masih ada pak polisi yg jadi calo. :( Sekarang sih cara kerjanya emang lebih rapi...tidak lagi keliaran dan nawarin di sana sini...tapi nawarinnya langsung di tempat tugas. :p :(

Dari poliklinik, gw pergi ke tempat fotokopi, BELI MAP. Gw sempat ngelirik pensil 2B, soalnya seinget gw, dulu mesti ujian teori...tapi akhirnya gw putusin ga jadi beli pensil 2B. Selesai beli map, gw ke loket 1, PENDAFTARAN PEMBUATAN SIM.

Saat nyerahin KTP + surat kesehatan, lagi2 terjadi dialog yg mengarah ke percaloan.
"Pak ini ngurus sendiri?"
"Iya pak...saya urus sendiri.."

"Kalo begitu, bapak mesti ke loket 8 dulu, bayar asuransi"
*gedubrak*

Wehk...MENGAPA BAYAR ASURANSI TIDAK DIURUS DI LOKET 1 SAJA SEKALIAN SIH? Doyan ya bikin orang bolak balik? xixixi...*kabuuurrr...*

Asuransi...asuransi...rasa2nya pas gw perpanjang SIM dulu, ga ada bayar asuransi? Hmmm..tapi ya sudahlah, gw segera ke loket 8, en ngeliat dah banyak orang ngantri. Gw liat kok rata2 orang2 pada berpenampilan stres...bisa dilihat dari sikap mereka...berdiri dan cenderung diam. Gw sih dah pernah ngurus sendiri...jadi yaa...sante aza...celingukan cari tempat duduk kosong...dan akhirnya duduk, ngeliat orang mondar mandir...:p

Waktu berlalu, orang2 kian gelisah...terutama karena ada beberapa orang yg datang belakangan, namun dipanggil terlebih dahulu. Hmm...bukan suudzon, tapi denger selentingan kiri kanan, mereka masih menggunakan jasa calo. Ah, cuek ah...yg penting gw ga ikutan, meski gitu, gw menyesalkan juga, knapa mereka2 masih pada pake jasa calo? Ini kan membuat praktik percaloan tidak pernah bisa 'ditumpas'. :(

Kegelisahan ini 'ditangkap' oleh pak polisi. Akhirnya ada woro2 yg bertujuan menenangkan. Untunglah orang2 akhirnya bisa tenang juga :) Selanjutnya satu per satu dipanggil dan mendapatkan form. Ga ketinggalan gw juga dipanggil dan dapat form.


Selesai dapat form, gw pergi ke ruang tes tulis. Hmmm...masih semrawut kondisinya, xixixi.. :p Tak lama, pak P Ahmad (kalo gw ga salah baca) datang. Same person pas gw ngurus perpanjangan sim dulu. Bla bla bla...jelasin ini itu. Tapi kali ini gw lebih perhatian, soalnya gw mo tes tulis bow...jangan sampe ga lulus. :p

Nama gw dipanggil, gw diserahi form soal + form jawaban. Hmmm...lihat sekilas, lalu liat di bagian depan...beberapa jawaban sudah tersedia di depan, xixixi... Jadi, gw pindah duduknya, di bagian depan...biar lebih afdhol lihat jawaban yg sudah ditempel di depan ruangan. :p

Sret sret sret....gw bulet2in form jawaban. Oke...45 menit kelar, njawab semua soal. Kumpulin jawaban, lalu dapat informasi bahwa gw musti tunggu 2-3 hari. Phewww...selesai sudah tahap pertama membuat sim C ini... :)
*pssttt...kalo mau tau jawaban soal tes tulis, perhatikan baik2 foto2 di bawah ini...dijamin lulus, xixixi...*