Sebenarnya kasus ini sudah seringkali terjadi...sudah hampir 2bulan ini, gw terima beberapa edisi Koran Tempo dg kualitas yg DEMIKIAN BURUK untuk ukuran penerbit sekelas Tempo. Gw katakan buruk karena di beberapa artikel, tulisannya tidak terbaca...dikarenakan tipisnya tinta.

Koran Tempo 'terakhir' yg memuat artikel dg kualitas tinta 'selevel' serbuk kopi, gw dapati di Koran Tempo hari Minggu, 18 Juni 2006, kalo ndak salah...lupa gw. Yg jelas, gw sempet ambil skrinsutnya....artikel ttg Glenn Fredly. Duh...suer dah, kagak kebaca...!!

Gw curiga kalo Koran Tempo menggunakan serbuk kopi untuk nyetak korannya. Jadi, kalo pembacanya butuh temen melek, tinggal celupin Koran Tempo ini ke dalam air panas...tambahkan gula, dan selanjutnya bisa melek untuk nonton piala dunia, xixixi... ;))

*injek2 Dodi kalo ga ngerespon komplen gw ini...*