Hidup di Jkt emang cukup keras...persaingan hidup yg ketat kadang bikin orang, dg kemampuan pas2an, mengambil jalan pintas, jadi penjahat. Copet adalah salah satu 'bidang' kejahatan yg diambil. Nah, gw pernah nulis artikel ttg kasus copet (rampok kalo menurut gw). Di situ, gw jadi korban walau, syukurnya, ga ada barang yg berhasil mereka embat. :)

Kali ini gw mo cerita ttg kejadian copet yg baru2 ini gw alami.

Seperti biasa, gw naek P20, Lebak Bulus - Senen, untuk mencapai client gw. Sejak gw datang ke Jakarta (dan kos) hampir 2 tahun lalu, sebenarnya sudah ada yg ngingetin gw bahwa P20 adalah jalur rawan copet. Terutama jika dari Lebak Bulus dan saat mendekati Senen, di situ bakal banyak kelompok copet yg beraksi. Tapi, alhamdulillah, gw ga pernah ketemu (ato jadi korban), sampai Senin 2minggu lalu...

Gw naek P20, kebetulan dapat tempat duduk di dekat pintu depan. Gw gambarin dulu kondisi P20 yg gw naeki. Di pintu depan, ada besi penghalang, yg memisahkan tempat duduk terdepan dg pintu. Biasanya besi penghalang ini digunakan untuk pegangan tangan. Nah, gw duduk di kursi yg terluar...karena ada ibu2 yg duduk di sebelah kiri gw, yg merapat ke jendela.

Begitu duduk, gw keluarin buku...gw keasikan baca buku, jadinya ga terlalu merhatiin kondisi sekitar, meski masih aware. Di antara KFC Mampang - Hero, gw perhatiin ada bapak2 naek. Tapi ndak duduk..padahal masih ada beberapa kursi kosong. Yg menyebalkannya, si bapak2 ini bolak balik ngeludah di lantai. Duh..jorok banget sih..*pengen injak2 si bapak* Ditawarin oleh bapak2 yg lain, malah ditolak.."Saya ga kuat panas.." *doh...kalo ga kuat panas, jgn ke Jkt...di Bdg aza...lebih adem..*

Kembali gw fokus mbaca buku. Nah, menjelang 'jalan baru' (jalan di sekitar kuningan, tempat orang2 turun untuk ke arah ambasador), ada ce2 yg minta turun. Nah, mendadak 'instingku' memberitahu ada bahaya... Gw menoleh ke sebelah kanan (jalur antar kursi), dan melihat cewe yg mau turun itu dipepet 2 orang...lalu ada orang (yg duduk tepat di belakangku) nunjuk2 kaki si cewe ini. DAMN...!!! ADA COPET DI P20 YG GW NAIKI INI...!!! Wah...gw langsung merutuk habis2an (di saat yg sama, gw jug bdoa).

Pengalaman saat gw naek bis yg penuh copet mengajarkan: JANGAN PANIK. Hmm...gw mulai toleh kiri kanan, liat situasi...berusaha kenali 'temen2' si copet. Wahk...susah juga. Ya sudah, gw ambil solusi 'paling mudah'...awasi barang2 yg gw bawa + tetap waspada.

Akhirnya si cewe berhasil turun...tapi gw tau persis..apakah dia jadi korban copet ato ndak. Gw liat sekilas..hmmm..ternyata bapak2 yg meludah terus itu, ADALAH KOMPLOTAN COPET. Grmbll...wah, mesti cari solusi lain.

Di satu tempat, ibu2 sebelah kiri gw turun. Gw segera duduk ke kiri (merapat ke jendela). Setelah gw pindah tempat duduk, seorang bapak2 nempatin tempat duduk gw. "Phewww....lolos dari bencana..."begitu pikir gw.

Tapi ternyata pikiran gw salah. Teror copet masih berlangsung.

Seorang lelaki muda naik. Lalu, entah asal muasalnya, gw liat si co ini dipepet ama bapak2 (gw rasa yg ngeludah dari tadi, ga jelas...gw lagi fokus ke apa yg terjadi) dan saku celananya di bagian belakang digerayangi...dan gw liat dompet melayang...!!!

PERKEDEL...ANJRIT....!!!

Sejenak gw sedikit melongo ga percaya, melihat langsung aksi pencopetan di depan mata, lalu gw tersadar untuk ngasih tau si co itu. Tapi...upssss....bapak2 sebelah gw KOK NERIMA DOMPET HASIL AKSI PENCOPETAN TADI?? Kemudian, wuuttsss...dg lihainya dia menyimpan di saku belakangnya. PERKEDEL....SEJUTA TOPAN BADAI...TERNYATA BAPAK2 SEBELAH GW INI ANGGOTA KOMPLOTAN COPET JUGA TOH???

Wah..gw mulai gelisah...sialan nich. Gw langsung ingat ama kasus copet/rampok dulu. KOMPLOTAN INI BERJUMLAH LEBIH DARI 4 ORANG!!! Dan karena gw duduk di depan, gw ga bisa liat sapa aza komplotan mereka. Lebih jelas lagi, GW GA MUNGKIN NGASIH TAU SI CO ITU..!! Bisa2 gw yg babak belur... :(

Selang beberapa lama, si co meminta metro mini berhenti. "Bang...stop bang...dompet gw ga ada..." Wahk...gw dah pengen ngasih tau kalo dompetnya ada di si bapak sebelah gw. Di saat ini, akal sehat vs hati nurani terjadi....dan akhirnya menang akal sehat...gw diem :((

Pas si co tadi mau turun, si copet malah komentar yg bikin gw pengen nendang...dia komentar "Wah, mas...keluar rumah kok ga bawa dompet??" KAMPRING BANGED GA SEEEEHHHH???

P20 melewati wisma Kodel...dan gw langsung terpikir, gw MUSTI TURUN, with any cost!!! Bahaya kalo gw di sini terus.... Sedang mikir, P20 berhenti di halte sebelum Hotel Four Seasons... Kesempatan baik....GW MUSTI TURUN!!!

Gw segera turun, TAPI TIDAK DG CARA BIASA. Gw turun dg 'nyelusup ke bawah pipa besi dekat pintu masuk. Kalo gw turun dg cara biasa, alias melewati si bapak sebelah gw, dan berjalan ke pintu, GW BAKAL JADI SASARAN...!!! Makanya, gw kepaksa pake cara 'aneh' bin 'nekad' ini.

Alhamdulillah, berhasil turun... :)

Pas gw noleh ke belakang....WHAT THE.....DELAPAN COPET TURUN BERSAMAAN DARI P20. Wehhhkk....!!! Sempat kalut gw...soalnya gw pikir mereka tau gw adalah saksi aksi mereka. Gw segera menjauh dg cepat, lalu segera mencari taksi...!!! Sebuah taksi datang, gw dah ga peduli taksi apaan, segera gw cegat dan masuk...pheww...untunglah kedelapan copet itu menyebrang jalan. Phewww....

Gw ngobrol ama supir taksi itu, bahwa 8 orang yg nyebrang itu adalah COPET. Semula sopir taksi ga percaya...tapi akhirnya malah 'menyesalkan' kenapa gw ga tereak aza? Kampring loe...gw masih pake akal sehat..gw jelasin, gw ga mau ambil resiko babak belur :( :p Akhirnya si sopir mengamini pilihan gw. Kemudian ngobrol dg pak sopir taksi ini...bahwa kemungkinan copet itu adalah kelompok Palembang (maaf utk orang Palembang), dan mereka nyebrang untuk cari korban lagi P20 yg ke arah Lebak Bulus.

Ah....egepe...udara dingin dari ac sedikit banyak membuat gw lebih rileks...dan UNTUK KALI PERTAMA, GW GA PEDULI AMA TARIF TAKSI...:p Yg penting gw bisa sampe dg selamat di client :)

Duh...pengalaman yg bener2 sak2demak...:p