Hehehe...akhirnya gw pergi juga ke yogya, sehubungan dengan 'intimidasi' yang dilakukan Ronceh kepada gw. Dia mengancam gw kalo gw ga dateng ke nikahannya, something bad akan dia lakukan terhadap gw...*yg terakhir ini boong, sih..xixixix..* Tapi yaa..emang gw juga pengen datang ke nikahan Ronceh...gw yakin ada sesuatu yg berbeda dg resepsi nikahannya Ronceh, hehehe..:)

So, gw tanya ke kampung, sapa aza yang mau ke yogya. Ternyata hanya Wesley yang confirm, sementara yang lain ga jelas...ahh..payah kalian...ga jelas banged nentuin dateng ato ga ke yogya. Padahal utk bilang dateng ato ga, ga susah toh?? huh...!!! *tendangin warga kampung yg ga jelas*

Ya sudah, egepe...emangnya gw egepe...so, Jum'at sore gw ama Wesley barengan ke Yogya...tapi beda gerbong. Yowiss...toh, ntar ketemu juga di Yogya. Sementara itu, gw kontak bolak balik om Godril, kok ga reply...ternyata dia belum bayar tagihan, hehehe...:p *injek2 Godril* Godril cerita bahwa sudah ada 2 orang yang juga dah stay di kos-nya. Ternyata...Devyku, donlennya Jesie.

Akhirnya setelah sekian jam menunggu dg bosan, sampe juga di Yogya. Gw kontak Godril, setelah sekian saat, dia datang dengan Billy...bawa 2 motor. Mejeng duluuwww....xixixi... So, akhirnya setelah menempuh perjalanan 10 menit, sampe juga di kostnya Godril. Ternyata bener...sudah ada Devykoe dan adiknya, Dini. Potrat potret..haha hehe...akhirnya pada ngobrol ngalor ngidul...:p

Tak lama kemudian, tuan rumah menyajikan nasi gudeg. Waaahhh...uenake puooollll...dalam sekejap 1 porsi nasi gudeg telah berpindah alam...:D

Beberapa saat kemudian, oom Godril selaku tuan rumah menawarkan paket jalan2 untuk dinikmati tamunya :p Setelah rembukan beberapa saat, akhirnya para tamu request paket jalan2 Borobudur-Parang Tritis. Ya sudah ... selaku tuan rumah yang baik, oom Godril menyanggupinya...tak lama kemudian, sebuah mobil Isuzu sudah nangkring, siap membawa kita2 jalan2.

CIHUUUIIIIIIIIIIII......... :)
Karena kecapekan...gw tidur selama perjalanan...soalnya, jaraknya ga jelas...pas bangun, lho, sudah sampe borobudur?? Hehhehe..Hoaaa....lama tak ke borobudur...kereeennn...alhamdulillah, ternyata gw masih bisa menikmati keindahan ini. Ya sudah, qt ber-6 langsung mendaki dan (sok) menikmati keindahan alam ini. Tiketnya seharga Rp 9000, hmmm...murah ya? xixixi..:p

Sebelum melangkah lebih jauh, kita foto2 dulu di dekat pintu masuk. Waahhh...ternyata candi borobudur masih keren ya, walo dah lama ga liat...xixixi.. (mode kampungan)


As always...sudah menjadi trade mark gajahers, dimanapun berada suka bikin onar...demikian pula halnya di Borobudur. Foto2 dg pose2 yg menantang kembali dipertunjukkan oleh para gajaher yang hadir. Gwahahaha...kocak2 dah...:) Yang lebih kocak, gw dan Godril difoto dari 'seberang' lubang stupa. Keren juga hasilnya...kalo kata Billy, Godril seperti keturunan Syailendra dan gw keturunan SyaLELEndra, hawakakak..sialan...:D

Banyak orang yang masih penasaran untuk bisa merogoh tangan stupa yang ada di dalam arca. (sorry, gw lupa namanya) Sampe pada nonggeng2 segala. Bwahahha... Gw sih males lah..ngapain co ngeraba2 co..emangnya homo?? xixixi..:p

Karena kondisi yang kian panas...dan gw juga dah ga tahan ama panas+lapar, akhirnya sepakat untuk pada turun, pulang...melanjutkan perjalanan. Busyeedddd....ternyata untuk pulang, repotnya bukan main. Repotnya, kita tidak bisa langsung menuju tempat parkir mobil, tapi mesti melalui 'LABIRIN' (istilahnya Godril sih MAZE) pedagang. Jadi kita akan 'diajak' keliling melewati kios2 para pedagang, yang jumlahnya bujubune banyaknya...kalo gw ga salah hitung, sekitar 4-5 blok kios pedagang yg mesti kita lalui. Banyak barang2 (bagus) yang ditawarkan...namun, kalo ngikuti rikuwes para pedagang, dijamin, duit sebanyak apapun ga cukup...JEBOL TUH DOMPET, gyakakaka...:D

Keadaan candi Borobudur cukup memprihatinkan, karena banyak candi yg kondisinya tidak lengkap lagi. Banyak candi yg kepalanya hilang. Gw sempat ambil beberapa skrinsut dari candi2 yg rusak tersebut. Sayang sekali, peninggalan nenek moyang, yang nilainya begitu tinggi, rusak karena ulah tangan2 jahil. Untunglah ada beberapa pekerja yang ditugaskan untuk melakukan restorasi, meski hasilnya (gw yakin) tidak sebagus dan seindah aslinya. Tapi setidaknya cukup mayan dah :)

Setelah break sejenak, kita rembukan lagi...kemana tujuan pariwisata berikutnya. Seperti yg telah direncanakan, Parangtritis adalah tujuan berikutnya. Namun, Billy usul, gimana kalo ke Merapi saja? Soalnya, kalo ke Parangtritis, kita akan ketemu lagi dg 'panas'...apa ga tambah teler panas2an terus? Well..make sense juga, so akhirnya qt putuskan untuk pergi ke Merapi. Emang sih, sempat dengar berita bahwa status Merapi ditingkatkan menjadi SIAGA, namun, ehm...ehm...kami2 BUKANLAH CIKEN...xixixi..:p Endhoot juga sempet manas2in dg smsnya. Hahaha...sirik tuh, gara2 ga diajak ke Merapi, xixixi..:p

Dan seperti sebelumnya, gw tidur sepanjang perjalanan ke Merapi dan bangun setelah tiba, xixixi...

Waaaahhh...Merapi kereeeeennn bangeeddddd....:) Walo statusnya siaga, karena aktivitasnya sedang 'naik', tapi syukurlah, pas kami datang, suasananya sedang adem. So...kami bisa menikmati pemandangan yang cukup indah serta suasana yang sejuuuukkk...:)

Bener kata Billy, emang asikan datang ke Merapi. Waaahh...hawa sejuknya bikin ngantuk:p Tapi, jangan salah, sejuk2 gini, banyak pasangan yg lagi indehoy...beberapa sempat salah fokus oleh Billy, xixixi...:D Setelah 'disalah fokus', kemudian kami2 beramai-ramai ribut di dekat situ, so,akhirnya mereka2 pada pindah :D Enak aza..emangnya itu bangku kalian, sampe dimonopoli kaya gitu? KAMI-KAMI JUGA BAYAR LHOO...GA GRATISAN...!!! xixixi..

Ternyata, tidak mudah melihat puncak Merapi. Banyak awan yang menutupi...sehingga musti bersabar beberapa saat untuk bisa melihat puncak Merapi. Tapi, ternyata setelah awan bergerak, puncak masih ditutupi awan2 putih. Kalo menurut Wesley dan Godril, nampaknya nenek Lampir sedang latihan...gyakakakak..:)) Untuk bisa melihat dengan jelas, ada beberapa anak yang menawarkan sewa teropong...namun, gw sempat lihat ada teropong seperti di Boscha, ada di situ. Saat didekati, ternyata mesti menggunakan koin khusus...tidak bisa sembarang uang logam/koin bisa digunakan. Dan ternyata, sudah ada anak2 yg standby nawarin koin. Tapi, males ah...puncaknya masih ketutup awan...akhirnya semua tidak terlalu minat melihat puncak Merapi.

Bosen dg ketidakjelasaan ini, akhirnya qt2 pada bpose dan bfoto lagi. Bah...kali ini malah posenya seperti boysband. :))

Oya...posenya Wesley sempat membuat qt berpikir bahwa kita berada di Brazil, seperti di gunung ... apa ya?? Pokoknya yang ada gunung dg patung Yesus di atasnya itu lho...xixixi..:D

Sebelum pulang, kita poto2 lagi...hehehe..:)) *tendangin orang2 yg ikut2 foto...klean curi2 kesempatan foto bareng orang2 terkenal ya? huh...!!!* :p

Setelah itu, perjalanan masih dilanjutkan ke Dagadu, tempat penjualan kaos yang cukup terkenal di Yogya. Hmmm...lihat kiri kanan, pegang kiri kanan...hmmm...ga ada kaos warnah merah yang oke...malas beli :p

Oya, dalam perjalanan ke Dagadu, sodara Wesley sudah teler berat...sampe tidur dg posisi sudah ndak jelas...xixixi...

Selesai dari Dagadu, kita anterin Devy+Dini beli oleh2...bakpia. Sorry, ga ada skrinsut, hehehe..:p

Malamnya...bujubune...KULIT GW GOSONG BOWWW....!!gyakakakak...:))
*Yogya Trip sesi 1, berakhir*




Berikut foto2 lainnya






Miniatur2 yg dijual di sekitar Borobudur






Para pekerja yg memperbaiki candi Borobudur...dan lokasi kerja mereka, yang hanya ditutupi selembar penutup