Naik angkutan di Jakarta memang musti banyak2 dituntut kesabaran. Mulai dari tidak kebagian tempat duduk (sehingga sepanjang perjalanan harus berdiri...masih 'untung' jika jaraknya dekat..katakanlah dari Mampang ke jalan baru(daerah ambasador), namun bayangkan jika dari Kota-Depok mesti berdiri..gempor ga?? :p ), kemudian berdesak2an sepanjang perjalanan (kalo pagi masih mayan, masih rada2 wangi...kalo udah sore...bwehk..bau keringet di mana2, cing...), datangnya penghibur jalanan silih berganti...diselingi dengan para peminta sumbangan, lalu para pedagang yang menawarkan berbagai macam barang dg harga 'tidak masuk akal' (saking murahnya), ditambah lagi dg ugal2annya supir...belum lagi diperparah dengan komplotan copet(+rampok), membuat mental mesti siap saat memutuskan untuk mencegat dan menaiki kendaraan umum di Jakarta.

Well...hampir 1,5 tahun gw ngalami dan menjalani itu. Sejauh ini, gw masih bisa bersyukur jika mengalami semua hal di atas itu...setidaknya gw berpikir gw masih bisa cepet sampe rumah kost, selepas pulang kerja. Di samping itu, ada POINT LEBIH dari naek angkot...yakni GA PERLU CAPE MIKIR jalanan. Kalo macet, yaaa..cari kegiatan di dalam angkutan, baca koran atau (jika punya keberanian) kenalan ama ce, xi xi xi... :p Well...barangkali utk kenalan 'lebih baik' dilakukan di busway kali yaa?? Yaaa...lebih ok geto tempatnya... dibandingkan ngajak kenalan di mikrolet, xi xi xi.. :p

Gw juga sempat 'menikmati' ngotot2an bayar tarif ama kondekturnya. Gw kadang kesel, masa dari Karet ke Sabang gw mesti bayar 2000 juga, padahal kan deket...makanya kalo gw bayar cuma seceng, trus kondekturnya ngotot minta tambah, kadang gw 'ngajak ribut' dulu...tapi kalo P15-nya kosong sih, biasanya gw tambahin...kasian, soalnya ga dapat banyak penumpang. :p

Tapi dari sekian perlakuan yg gw terima saat gw naek angkutan, barangkali cuman 1 yg kadang gw masih GA TERIMA. Yakni kalo gw (+penumpang yg lain) DIOPER ke angkutan lain. Kurang ajar banget emang...bahkan terkadang terjadi pertengkaran antar kondektur karena 'kompensasi' yg diberikan dianggap tidak sesuai (gw pernah liat kondektur P62 ribut, soalnya dari 10 orang penumpang yg dioper, si kondektur cuma ngasih kompensasi 3rebu).

Jika sudah kejadian kaya gini, langsung dah para penumpang ngomel2...ada yg sempat marahi si sopir. Tapi dasar sopir gendenk, seringkali komplen dicuekin...*injek2 sopir+kondektur gendenk* Kejadian dioper yg 'paling parah' gw lihat 2-3 hari lalu. Seorang ibu2 dg bawaan cukup banyak, 'dipaksa' pindah ke metromini yg gw naiki. Duh...tega banget tuh sopir+kondekturnya...untung kondektur metromini yg 'diberi tanggung jawab' baik...dia menolong si ibu memindahkan+mengangkut barang bawaan si ibu ke metromini yg dia kondekturi. *acungkan 2 jempol utk kondektur baik hati ini...:) *

Parahnya, kejadian oper mengoper ini seringkali tidak mengenal waktu dan kondisi. Pagi hari, di saat orang sedang butuh waktu agar cepat sampai, ehhh..mendadak si sopir ngebut, mendahului metromini (bernomor sama) di depannya, lalu secara tiba2 meminggirkan metromini, dan berteriak ke kondekturnya utk mengekstradisi para penumpang. Setelah itu, dg cueknya, mereka memutar kendaraannya, balik kandang atau njemput penumpang lain di seberang jalan yg jumlahnya lebih banyak. Kasus pengoperan ini bisa 'DIMAKLUMI' jika pengoperan dilakukan oleh angkutan yg 'kosong' (jumlah penumpangnya sedikit) ke angkutan yg lebih ramai (penumpangnya lebih banyak). Namun pernah terjadi kasus yg tidak kalah 'menggelikan'...angkutan yg lebih penuh, mengoper ke angkutan yg lebih kosong. Sialnya, gw termasuk penumpang yg dioper itu...:p Langsung dah, gw berlomba-lomba mendapatkan tempat duduk, xi xi xi...DASAR SOPIR KAMPRIIINGGGG...xi xi xi...:D

Tapi, bagaimanapun, asyik lho naik angkutan di Jakarta, asal kita 'ignore' hal2 yg membuat kita jengkel...nikmati aza lah perjalanan, dijamin akan senang + asyik... :)

[catatan: hal ini berlaku untuk mikrolet dan metromini, serta bis2 damri. tidak berlaku untuk busway...hehehe...]