Berawal dari 'spam' sms yg dilakukan oleh Pengurus IA-ITB Jakarta (doh...petinggi kok ikut2 nyepam, yaa?? ndak Presiden, ndak Menkominfo, sekarang IA ITB Jakarta, ikut2 gw nyepam orang, xi xi xi...) pada 15 Nov 2005 lalu. Hmmm..undangan halal bihalal? Hmmm...Gus Solah dan Siswono Hmmm...yakin ada MAKAN2 ya? Yowis...siap2 berangkat lah :D

So, setelah pulang dari client, jam 5sore, gw langsung cabut ke gedung Indonesia Power. Tidak sulit menemukan gedung ini, karena gw emang sering bolak balik lewat gedung ini (gatsu). (doh...sorry, gw lupa kasih skrinsut gedungnya).

Hmm...10 menit menjelang magrib, masih gada orang2 yg gw kenal...ya sudah, begitu adzan magrib gw langsug ke masjid. Eh...ketemu Fauzan, ehhh..ketemu juga Wahyu. Ya sudah, selesai magrib, kami bertiga ngobrol...sekalian gw minta kartu nama:D

Pergi ke lt 1, masuk ke aula gedung...hmm..masih sepi. Ya sudah, duduk di barisan ke-10an, agak jauh juga. Tapi ternyata keputusan utk duduk di baris10 ini tidak salah...karena ternyata acara pertama adalah MAKAN2...jadi, cepet kan ngantrinya...hehehe..:D

Baru saja duduk...lho, ada pembagian buku...GRATIS. Tidak banyak disuruh, gw langsung ambil satu. Mayan..gratis geto loh....(bused...masih mental mahasiswa, doyan gratisan muluw, xi xi xi..) Judul dan bentuk buku bisa dilihat di foto sebelah kiri ini.


Ini nih...menu yg gw makan... 'Cuma' 2x makan...makan nasi dan makan baso tahu. Yg nasi, gw campur yg disajikan...karena gw yakin rasanya enak2(xi xi xi...).

Seraya makan, gw dihibur dg nyanyian yg gw ga jelas judulnya apa...soalnya gw lagi konsen makan+ngobrol ama orang2 di kiri kanan. Oya...gw ketemu Adiguna...sesama junker juga di kampung. Dia yg nyapa gw...hwadoh...susah juga jadi seleb kampung gadjah...foto sudah tersebar luas...(njrit, narsis abeeeesss...)

Selesai makan...datanglah pembicara pertama, Gus Solah. Hmmm..tanpa menyia-nyiakan waktu, gw langsung jalan ke depan...jepret...gw jepret dah Gus Solah :p


Selanjutnya anak2 lulusan Fisika yg gw potret, tak ketinggalan temen lama gw, Donny+Uyuy, dijepret juga.


Duduk sebentar...datanglah ketua IA ITB Pusat, mr Laksamana Sukardi. Bla bla bla...demikian sambutan yg dilakukan oleh Laksamana Sukardi (saking buruknya sound+ributnya orang2 di belakang gw). Sialnya, gw lupa moto mr Tito, ketua IA ITB Jakarta...gawat nich, bisa2 gw ga diundang makan2 lagi, hehehe..:p *sorry ya om....kali lain gw jepret dah*


Kucluk...kucluk...kucluk...eh...kayanya pertemuan IA ITB masang menyan yaa?? Kok ada penampakan RIVALDO, eh, RAHWANA IT*M, xi xi xi...liat aza...matanya merah kaya geto...baru mabok yaaa Herrrr?? hahahaha...:D *kabuuurrr...*

Tak lama kemudian, perbincangan dimulai. Ternyata ada perubahan pembicara...yg semula dijadwalkan Siswono, karena satu hal, beliau tidak datang...digantikan oleh om Laksamana :p Jadilah, mereka bertiga, Tito, Gus Solah, dan Laksamana, duduk di depan.

Gus Solah dan Laksamana Sukardi masing2 menyampaikan uraian dan pendapatnya ttg Pragmatisme dan Idealisme.

Gus Solah memandang dari sudut akademis bagaimana hubungan idealisme dan pragmatisme dengan tingkat pendidikan. Beliau menyimpulkan bahwa masa2 kuliah S1 merupakan masa2 idealisme cukup tinggi..makin banyak S-nya, makin pragmatis :p Idealnya sih, makin tinggi gelarnya, kedua paham ini tetap cukup berimbang.


Laksamana Sukardi sendiri memandang dari sudut politis. Bagaimana parpol, pejabat, dst dst, diyakini telah direformasi, namun ternyata orang2 pintar yg menjabat kedudukan tersebut tidaklah mempunyai idealisme sebagaimana yg diharapkan oleh masyarakat yg telah memilih mereka. Walhasil, kondisi bangsa tetap terpuruk. (ah, om Laksamana ini suka menyindir diri sendiri...lha wong pas PDIP berkuasa, kondisinya sama aza tuh om...sama2 buruk, xi xi xi...)

Selesai pemaparan oleh kedua tokoh ini, acara dilanjutkan dengan tanya jawab. Sori banget, gw ga sempat menyimak dg baik, soalnya sound-nya bener2 buruk :( Yg gw ingat, ada pernyataan bahwa orang pinter banyak namun orang bermoral kian sedikit, lalu ada usulan utk mengikuti jejak Cina dg membunuh (tembak mati) koruptor, kemudian juga ada pertanyaan mengapa orang2 kritis ketika belum menjabat/setelah tidak menjabat....sementara saat menjabat dia malah asik2 aza...:p Gw ga ingat jawabannya...tetap dg alasan yg sama...sound yg jelek :D

Oya, Herry it*m kembali gw foto...kali ini ama Ira. Untungnya di aula tidak ada tiang...jadi mereka tidak bergaya ala india..foto sambil pegang2 tiang saat di ganthari duluw :p :D *kabooorrrr....pake yamaha mx*

Acara ngobrolnya selesai...ketiga senior lulusan ITB turun panggung...dan ADA LUDRUK. SIYALAN...TERNYATA SANGAT DARIPADA MENGECEWAKAN...!!! MASA 15 MENIT MANGGUNG, GW CUMA 2X KETAWA...itupun karena ketawa kepepet...xi xi xi...tapi ternyata emang susah bikin orang ketawa, jadi yaaa sudahlah...hargai mereka lah..hahahah...:))

Pulangnya sempet foto bareng Gus Solah...duh...sayangnya ndak sempet foto ama om Laks...keburu ilang beliaunya...:p Tapi mayanlah foto ama Gus Solah...daripada foto ama artis2, kaya orang kampungan, xi xi xi...*kabur dari kejaran orang2 kampungan, hehehehe...*


Sampe ketemu di acara IA ITB berikutnya :)