Gw sempat baca beberapa berita ttg eksodus orang2/anak2 pintar Indonesia ke negara lain. Doh...!! :( Di saat Indonesia butuh orang2 pintar utk membangun segala hal/infra struktur yg dibutuhkan dalam pembangunan, eeehh...mereka malah cabut ke negara lain.

Uppsss...kita ndak boleh ribut2 mempermasalahkan nasionalisme mereka. Nasionalisme TIDAK BISA BIKIN KENYANG...Nasionalisme TIDAK BISA MENJAWAB KEBUTUHAN ALAT2 LAB MEREKA...Nasionalisme TIDAK BISA MEMUASKAN KEINGINAN TAHUAN MEREKA TTG ILMU. So, siapa yang salah? Gw sih bakal dg gampang nunjuk 'jidat' pemerintah. Lho, kok gw nyalahin pemerintah terus? Lho, emang ga boleh? hah? Hah? HAH? Suka2 gw donk...!!

Oke, mari kita telusuri satu persatu kekusutan ini...*tendang kusut sampe arab*

APBN yg selama ini pemerintah ajukan tidak pernah memberikan porsi yg besar untuk pendidikan. Saat kampanye, koar2nya akan nganggarin pendidikan 20% dari APBN. Kenyataan hanya 8%, itu pun sunat sana sunat sini...walhasil yaaa...mana bisa anggaran tersebut memadai pendidikan di Indonesia? :(

Sebagai contoh, cerita bokap gw saat beliau berkunjung ke LIPI di Bandung dan di Serpong, beliau melihat sendiri betapa proses sunat menyunat cukup lihai...di satu sisi alat2 lab yg dibeli memang tersedia, namun harganya seringkali tidak cocok:( Cerita lain, temen gw yg jadi dosen ngajuin proyek. Begitu dapat Rp 400 juta, busetttt...tiba2 banyak panggilan dari sana sini...intinya minta bagian/komisi. Temen gw sempet panik dg kejadian ini dan nanya gw...gw jawab aza, mending tuh duit buru2 dibeliin barang2/peralatan, jadi kalo pada minta jatah tinggal tunjukkin bahwa duitnya dah jadi barang. Alhamdulillah, cara ini berhasil alias jitu:D

Kasus lain...gaji seorang peneliti 'cuma' sebesar Rp 1,75juta/bulan, ini di daerah Serpong. Sementara biaya hidup (normal) lebih besar, belum lagi urusan pengadaan alat yg bisa menunggu 2tahun tanpa kejelasan. Setelah disetujui, biaya yg diberikan tidak sampai 50%-75% dari harga seharusnya... Untungnya ilmuwan2/peneliti2 kita punya otak encer...mereka berusaha utk mencari solusi2 alternatif atau mencari alat pengganti yg harganya murah namun fungsinya tetap. :)

Dengan kondisi2 di atas, tidak heran jika banyak ilmuwan/peneliti yg langsung hengkang begitu ada tawaran (yg jelas lebih menarik) dari negara2 lain. Sebut saja para negara pembajak itu...Singapura, Amerika Serikat, Belanda, Rusia, Jerman dan Perancis. Bahkan, Malaysia pun sudah mulai membajak orang2 pintar dari Indonesia. Biaya yg mereka kucurkan untuk membajak para ilmuwan/peneliti ini tidaklah tanggung2...dana yg tersedia bisa $10juta/bulan, belum lagi peralatan lab dan segala fasilitas lain yg bikin ngiler.

Dua dosen gw juga dibajak...oleh Malaysia. Beberapa rekan dosen gw idem ditto, bahkan fasilitas yg diterima mereka sangatlah menggiurkan. Gaji Rp 10juta, rumah, mobil, koneksi internet yg oke, dst dst yg pokoknya waow banged lah. Belum lagi kesempatan sekolah S3, sudah dah...lengkap sudah tawaran tsb.

Hehehe...ini baru yg gw tahu...dari banyak berita yg gw baca, para negara pembajak itu sudah mulai mengincar anak2 utk bersekolah di negara mereka. Yg lebih mengenaskan, para pemenang Olimpiade Sains Nasional yg baru diselenggarakan di bulan September 2005 lalu langsung didekati dan dirayu agen2 dari masing2 negara..dan entah, apakah nasionalisme yg mereka miliki bisa bertahan dari godaan2 ini?? :(

Namun, dari sekian banyak kasus pembajakan...ada juga yg 'waras'. Temen gw yg pinternya bujubune, setelah sempat bersekolah di Amrik langsung balik, karena ternyata orientasi dia adalah DUIT, jadi ilmu tidak membuat dia tergiur, hehehe...

So, apa yg bisa kita lakukan? Secara singkat, gw bilang NOTHING...!! Ini dibutuhkan campur tangan pemerintah, karena bagaimanapun ini terkait dg biaya yg guedeeeee bangeddd....untuk biaya lab, untuk memberikan gaji yg layak, dst dst...

Gw ga tau nasib anak2 pintar ini. Apakah mereka akan makan nasionalis ataukah...???
Duhhh....gw, jadi bingung nerusinnya...:( Speechless dah gw... :p