Phew, tgl 1 september 2005 ini jadi hari yg tidak terlupakan buatku. Betapa tidak, alhamdulillah, aku berhasil lolos dari kepungan pencopet dg jumlah lebih kurang 10 orang (yg sempat aku perhatikan).

Jadi, ceritanya gini..
Pagi ini, aku nunggu 604 tebenganku sehari-hari, kok tidak muncul2. Saat itu lewatlah P917 (atau P971? lupa) yg aku baca trayeknya, tertulis Thamrin, tempat aku biasa turun. Hmm...ya sudahlah, aku naik saja. Ternyata lumayan enak bisnya. Kursinya empuk dan banyak kursi kosong. Aku duduk di baris ke 5 (atau 6?). Hmmm....asik juga naek ini, selain tempat duduknya lebih tinggi, tidak terlalu berdesak-desakan.

Kondisi masih berjalan lancar hingga di bunderan HI. Sesaat setelah bunderan HI, bis menuju BII. Nah, pada saat itulah mulai terjadi ketidak beresan. Ada beberapa orang hilir mudik di sebelahku... Tiba2 ada yg berkata "Jaga...jaga..." DHEG..!! Aku inget, ini adalah salah satu 'komando' yg dimiliki oleh komplotan copet.

PERKEDEL...!! Saat aku lihat kiri belakangku, sudah banyak orang, sekitar 4-5 orang, sementara kiri depan (di jalan utk penumpang lewat) sudah ada sekitar 3-4 orang ... beberapa duduk (berpura2 sebagai penumpang biasa). Dheng..eng ing eengg...otakku langsung muter, hmmm...kondisi gawat...mo 'disikat' RAMPOK (soalnya caranya yg kasar) ato segera move? Hmmm...ya sudah, tanpa pikir panjang aku langsung berdiri, berusaha menerobos kerumunan RAMPOK itu. Saat aku baru berdiri, aku melihat ibu2 di sebelah kiriku tereak2 RAMPOK...RAMPOK... Njrit, seandainya aku punya kekuatan seperti Son Go Kou (doh...) aku berani dah melawan mereka. Tapi, HARAP DIPERHATIKAN...SEMUA PENJAHAT INI POSTUR TUBUHNYA GEDE2...!! Setidaknya perawakan mereka cukup kekar. Wah, itung2an gampangnya, kalo 1-1 aku berani, tapi kalo 6-1, hmm....tanpa berubah rupa jadi superboy, kayanya sulit aku melawan mereka (doh...hihihih...).

Aku kembali menerobos kerumunan RAMPOK ini dan saat aku lewat, copet yg sedang duduk tiba2 memegangi kakiku. Njrit...old tricks!! PERKEDEL...BENER2 MIMPI BURUK...!! Hampir semua method rampok/copet yg pernah aku baca di koran, terpampang di depanku...LANGSUNG, DENGAN AKU JADI KORBANNYA..!!

Aku segera dekap tas pinggangku. Alhamdulillah aman..tidak ada yg terlalu peduli. Mungkin mereka ngincar hp ato dompet. Pheww...si copet masih berusaha megang2 kakiku, sementara di kanan belakang, aku merasa ada orang yg meraba saku2 celanaku, seperti orang nggeledah. DARN...aku merutuk habis2an... AKU NDAK BISA MAJU, soalnya bener2 dihimpit RAMPOK GENDENG TERSEBUT..!!

Baca Basmalah, aku jadi makin nekad, langsung nerobos, rada2 pake sikut buat maju...sementara aku dengar teriakan ibu2 yg tadi, darn...serba salah juga aku... Di satu sisi aku pengen nolong, tapi di sisi lain itung2annya jelas tidak menguntungkanku...!! (disertai penekanan). Akhirnya dg susah payah aku berhasil maju ke depan, ke dekat sopir, berusaha meraih pintu.

Di saat itu, aku dengar juga para rampok itu 'berbaik hati', menyarankan para penumpang agar tidak turun dulu agar tidak jatuh karena kendaraan (BIS) sedang melaju kencang. KAMPRET KELEAN...!! Rutukku dalam hati (ga mungkin lah terang2an..bisa benjut2, hehehe..) Saat aku sudah mencapai pintu...DARN (LAGI)...!!! Di pintu sudah bercokol orang (copet juga lah pastinya) dg ukuran tubuh yg SUPER GENDUT PERUTNYA..!!

Sebagai ilustrasi, besar perutnya menutupi 2/3 pintu masuk...!! (kebayang kan betapa BUNCITNYA nih rampok. Mungkin emang spesialis jaga pintu). Sementara itu ada ibu2 juga sedang berusaha keluar...nampaknya si ibu sudah sadar ada yg tidak beres dan berusaha cepat cabut. Namun si Buto Ijo itu dg sukses berhasil menghalangi si ibu ini keluar... Darn..aku berusaha berpikir cari solusi lain (jika ada).

Alhamdulillah, aku melihat bahwa bis sudah di dekat Sarinah. Sopirnya kayanya ngerti bahwa ada 2 penumpang yg berusaha menyelamatkan diri, maka dia segera menepi. Saat itulah aku langsung mendorong si ibu dan si buto ijo ini...berusaha keluar dari bis... Hwadoohhh...hampir aku ngejungkal dari bis...dan jatuh di trotoar (mirip ama kasusku di 604), tapi untunglah aku segera mengendalikan keseimbangan, sehingga hanya terhuyung-huyung.

Phewww....alhamdulillah, berhasil keluar... Si ibu yg tadi berusaha keluar bareng aku, nampaknya berhasil keluar juga, dan dia tereak2 bahwa di bis banyak rampok. Aku melihat sekeliling, berharap ada polisi...tapi DARN...KEMANA PARA POLISI ITU?? SAAT DIBUTUHKAN NDAK ADA...SAAT BAGI2 REJEKI BARU PADA NONGOL..!! HUH...!!

Njis, kakiku sempet gemeteran selama beberapa saat, mulai dari naek jembatan penyebrangan hingga sampai di jl sabang. Di sepanjang perjalanan aku bersyukur aku ditolong ALLOH utk BERANI BERTINDAK...dan TIDAK PANIK..!!

Aku raba lagi tas pinggangku, cek isinya...alhamdulillah...2 hape, 1 dompet dan 1 harddisk eksternal selamat:) Aku cek tasku, hmmm..alhamdulillah, tidak ada bekas2 sayatan ato usaha2 membuka paksa..:) Sampe di client aku masih rada lemes...mo minum, tapi lagi shaum...jadi, errr...bingung euy...:p Ya sudah, shaumnya diterusin aza, hehehe..:)

Phewwww...:)

Moral story:
1. Lebih baik gunakan angkutan yg sudah biasa digunakan tiap hari. JANGAN PERNAH MENCOBA trayek baru, kecuali sudah dapat info ttg trayek tersebut.
2. Beli dan gunakan tas pinggang demi keamanan anda juga. (huss..bukan promosi, tapi belilah Eiger, hihihih...) Simpang semua barang2 penting anda di sana...setidaknya hal ini akan menyulitkan copet2 tersebut mengambil barang anda dg gratisan :p
3. (pesan dari side A) Tetap berdoa pada ALLOH tiap kali berangkat kerja/keluar rumah/naik kendaraan... Jika anda masih kecopetan/jadi korban kejahatan, mudah2an bisa menghapus dosa2 yg pernah dilakukan:)
4. (pesan dari bung Napi) WASPADALAH...WASPADALAH...!! *ngeloyor...*

TIDAK ADA SKRINSUT UNTUK KEJADIAN KALI INI. MENGAMBIL SKRINSUT KEJADIAN INI ADALAH TINDAKAN PALING TOLOL...!! :D