Bweh..baru 3 jam di jalan, sudah melihat 2 kejadian yg melibatkan pengendara motor yg 'dogol' dan MAKIN TIDAK TAHU ATURAN:(

Kejadian pertama, aku lihat di jl Tendean, depan TransTV. Seorang pengendara motor menabrak ce, salah seorang anggota pengamen jalanan, yg baru turun dari bis. Kejadiannya mirip2 dg kejadianku, hanya kalo aku hendak naik lalu jatuh, kalo si ce ini pas turun 'disikat' dari belakang.

Nah, si co gitaris, yg aku duga adalah kekasihnya, langsung ngamuk. Si pengendara motor sampe dijotosin berkali-kali. Duit yg ditawarkan langsung dibuang. Dia baru berhenti setelah si ce teriak bahwa kelakuannya lebih menyakitkan (hati) si ce dan dampak lainnya bisa membuat si co masuk penjara.

Akhirnya si co ngurus si ce, dan si pengendara motor 'dirampas' duitnya dan ditendang dari belakang pas mo berangkat. Si co teriak,"Loe kalo pake motor yg bener. Lain kali kalo ada bis berhenti, jangan nyelonong dari kiri...&/ç&ç(&%(/&%)&/=()/%(sensor kata makian)"

Kemudian ketiga pengamen itu cabut. Aku sempet lihat, ternyata kejadiannya cukup parah, spakbor (pelindung ban bagian depan) sepeda motor sampe pecah. Semula aku pengen bikin skrinsutnya, cuman temenku melarang, ntar loe yg ikut2 berdarah, heheh...:p

Kejadian kedua, terjadi saat keluar dari Halim (airport). Seorang pengendara motor menyenggol spion perwira AU, nah loh..!! :D Si motoris langsung turun, menghampiri mobilnya, lalu melakuka seikirai (membungkuk a la jepang) berkali-kali. Nampaknya, si perwira ndak terima. Dia nyuruh motoris utk PUSH UP di jalan. Huahahah...sayang ndak bisa skrinsut juga, push upnya kehalangan mobil si perwira..

Doh, 2 kejadian di atas setidaknya MENGINGATKAN pada qt semua, BETAPA NEJONGNYA para motorist di jakarta. Melawan arus, lewat trotoar, ah, kampret kalian semua...pengen juga nendang motoris yg lewat trotoar, cuman bodyku tidak cukup kekar, hehehe...:p

Siangnya ke client, badan cape banged, ketiduran pas entry data, hahaha...

Akhirnya malam pulang lebih awal, molooorrr....eh, baca buku 1 bab, tiduuuurrr...:p