Sebelum mereview pijat, aku perlu informasikan bahwa saat ini aku di bdg... Jadi, setelah kejadian jatuh dari P604, semalam aku masih bisa tidur nyenyak..bahkan sempet ngeblog pula :p

Pagi2nya, baru terasa, beberapa bagian tubuhku sedikit aneh..tidak seperti biasanya. Aku sempat tulis di cerita sebelum ini, tentang tangan kanan pegal, dst, aku pikir itu hanya temporary, tapi ternyata perkiraanku salah. Pagi2 masih terasa nyeri, terutama tangan kanan, yang aku jadikan tumpuan saat jatuh, arghh...persendiannya bunyi terus euy...gaswad nich...!!

Tapi, ngantor dulu dah...go to client. Rabu minggu terakhir, biasanya ada pengajian. Siraman rohani diperlukan biar ga terlalu gendeng akibat di-cul begitu saja di milis gadjah:D

Ternyata ndak ada pengajian, ya sudah, aku ijin ama bos dan client utk pulang ke bdg. Soalnya, saat jam 12an, sakit yang diderita tangan kanan makin kerasa euy. Hmmm...daripada ada efek yang makin tidak diinginkan, lebih baik balik ke bdg. EGP dah ama urusan kantor...aset gw kan badan...(doh, emang kerjaan gw apa sih?? body building?? hihihih...)

Sempet ngotot2an ama client, gara2 doski pengen aplikasi diberesin dulu. Dzigh client dah. Aplikasi beres, tapi ntar badan gw remuk emangnya dia mau ongkosin? Dg sikap cuek beibeh, akhirnya aku cabut dari client jam 13.40an.

Sampai gambir, hmmm...jam 14 lebih dikit. Dari jauh keliatan antrian di loket sudah dikit. Hmmm..intuisiku bilang bahwa aku lebih baik pilih travel aza. Hmmm...kereta Parahyangan berangkat jam 14.30, sampai jam 17.30. Argo jam 15.30, sampai mungkin jam 18.00. Travel berangkat sepenuhnya:p dan sampai, hmmm...anggap aza 2,5jam kemudian.

Hmmm...celingak celinguk, cari travel kok ga ada ya? Ups...ternyata ada si calo. Setelah nanya, ditunjukin 1 travel kosong, soalnya yg terakhir barusan banged berangkat. Hmmm...dapat kursi depan ya? Ok...i'll take it...

Phewww...mungkin tidak konsisten dengan isi blogku ttg travel beberapa waktu yg lalu. Wah, sempet merutuki juga, apa ntar ga ada kasus lagi? Tapi, sudahlah, mungkin itu travel kalo di akhir pekan..mudah2an sekarang ndak, kan sedang hari kerja.

Alhamdulillah, ndak nunggu lama...10 menitan, travel dah penuh. Ok dah, cabut...:D

Huiiihh...sopirnya edun juga. Njrit, salip kanan salip kiri, hwadoohhh... Pak, gw ke bdg buat ngobatin sakit akibat jatuh, lha ini si Bapak kok malah ngebut edan2an sich?? Bwehk...udah ah, tinggal tidur aza...daripada pusing2 :D

Bangun jam 4an, hmmm...sudah daerah Cikampek. Pak Sopir masih anteng zig zag kiri kanan. Hihihih...sialan nih pak Sopir...kalo dulu2 mungkin gw seneng..tapi setelah kejadian kemaren sore, gw yang (merasa) lebih menghargai hidup jadi merasa was wes wis wus wos juga..:D Ya sudah, satu2nya cara yaaa...dzikir lah..:D

Sempet mbayangin, jatuh dari 604 yang kecepatan paling 20-30 km/jam, gw dah sakit2 badan. Lah kalo ini, dari 120 km/jam...mungkin ga sakit...soalnya udah game over...upsss...pikiran buruk ini langsung aku hilangkan.. Kembali tidur aza...tapi urghhh...si pak sopir nyetel campur sari. Hwadooohhh...suaranya itu lhoo...ndak uenak puooolll..mendingan Didi kempot dah...:p

Dan tiba-tiba...

PRAKKKK....

Uppss...ternyata sebutir kerikil dihantam oleh mobil yang aku naiki. Langsung kaca depan retak2. Wehk...pikiran buruk kembali muncul...Jaket aku siapin buat melindungi muka...mencegah kemungkinan terburuk muncul.

Bukan apa2...aku sudah 2 kali ngalami kaca depan mobil pecah. Pertama mobil keluarga...yang kedua mobil temenku (yang ini pas di jalan tol juga). Kebat kebit...baca doa, dzikir, pokoke yang nenangin hati lah:) Ditambah hujan, hwadoohh....rada2 ngeri juga..:(

Saat di jalan ada beberapa kejadian lucu...sayangnya ga sempet foto, lha wong lagi 120km/jam, mana sempet utk keluarin kamdig, bidik lalu jepret?? :p

1. Seseorang naik RANGKA truk. Lucu banged dah...soalnya cuma rangka, ga ada bodynya. Dia sendiri pake helm. Huhahaha...just like a morron :D Kaya orang gila lah...:D
2. 2-3 orang sedang memperbaiki truk mogok (ban kempes?) Di bak belakang ada tulisan FEAR FACTOR. Sementara posisi truk rada2 mengkhawatirkan, maksudku, kalo tergelincir dikit aza..bakal bener2 FEAR dah orang2 yg lewat..:p

Alhamdulillah, sampe juga di bdg dengan selamat sentausa:)

Pulang, minta dipanggilin tk pijet langganan, online ke kampung. Sial..rupanya ada troll baru ya? Wartawan K*MPAS yg membela Roy Suryo, langsung 'digebugin' dah..huiks..melewatkan arisan euy...gpp dah, badan lebih penting *ini mode menghibur diri sendiri*

Sehabis isya, datang tukang pijet langgananku.

Basa basi bentar, langsung dah acara 'penyiksaan' dimulai. Dimulai dari engkel kaki kiri. Begitu sedikit ditekan, HWADOOOOOHHHHH....ternyata bagian itu kena imbas juga...padahal aku menahan jatuh dengan tangan kanan. Hmmm...nampaknya ini efek keseret 604 (yg mengorbankan my 1st executive pants...huaaa...). 5-10 menit di situ, ditarik sedikit..trek...alhamdulillah...jadi lebih enteng..:D Ternyata kata bu Imas, karena rentang waktu dah cukup lama, jadinya kaki kiriku sudah 'mengeras' otot2nya, jadi dibutuhkan sedikit kekerasan utk menaklukannya...:p

Dari kaki, pindah ke punggung (watch your back!!!). Punggung kiri fine, kata bu Imas. Tapi pas pindah ke punggung kanan, hwadoohhh...rupanya tulang (belikat?) kena efek juga. Hmmm..wajar, mengingat posisi saat menahan dg tanan kanan, tumpuan pindah ke sana, otomatis tulang2 yang berkaitan akan merasakan dampaknya juga :D

Bu Imas bingung melihat aku ketawa ketawa, bukannya jerit2, pas dipijet di bagian yang sakit:D Aku bilangin ke bu Imas, daripada jerit2 ga keruan mending ketawa...lagian pijatan bu Imas ga 'sesakit' pijatan sodaraku. (Kalo sodaraku, yang dari malang, mijet...hwadoohhh...hebat dah kalo bisa nahan rasa sakitnya...:D Aku aza cuma bisa mengaduh.. Mungkin yang kuat cuma Mama...kalo dipijet bukannya mengaduh kesakitan, malah jadi tidur, hihihih...)

Badan miring ke kiri, karena tangan kanan akan diperbaiki. ANJROOOOOYY....BENER2 SAKIT DAH...!! Terutama pas di persendian antara lengan dengan rangka. Aku ketawa keras2, biar ga sampe jerit2 kesakitan...mayan...setidaknya kalo ketawa sakitnya ndak terlalu kerasa..20 menit di lengan kanan, beralih ke persendian dada depan. Pas ditekan dengan jempol, saaahhhhh....sakitnya sampe ke ubun2 choooyy.... Aku cuma bisa hehe doank...soalnya bener2 sakit... Selesai pijat, aku lihat warna merah bekas pijatan bu Imas.

Lengan kanan done..!! Bu Imas beralih ke tangan kiri. Nampaknya ada efeknya juga jatuh terhadap tangan kiri. Ada linu2 juga di situ.

Nah, saat dipijat tangan kiri, BURPP...BUURRPPP...aku teurab (jawa: gelege'an...indonesia: sendawa) berulang kali...Wehk...kayanya aku masuk angin. Lagi asik2nya teurab...BROT...hwadoohh..pantadku juga ikut teurab..

Bu Imas langsung ketawa, sementara aku tengsin berat nich...hahaha..:D Lha wong mo teurab lewat mulut kok yang bawah ikutan?? hihihi... untungnya bu Imas ga marah, malah ikut cekikikan terus..:D

Selesai lengan kiri, ke bagian bahu dan kepala. Bweehhhkkk...bahu juga kena dampak cukup besar. Terutama karena aku sedang nggotong laptop, lumayan kan beratnya... Selesai bahu, lalu kepala. Lalu bu Imas minta aku gerak 'patahkan' leher ke kiri dan kanan. KREEKKK...KREEKKK...hwadoohhh...ternyata badanku bener2 ringsek (ringan) gara2 jatuh kemaren...:D

Seharusnya acara pijat selesai, tapi upss..kok pas duduk aku merasa sakit di pantad kiri. Ya sudah, minta bu Imas reparasi juga. HUAAAAAA.....alamak, ternyata pantad kiri juga jadi korban. Linu banged pas ditekan oleh jempol bu Imas. Hilang sakit dari pantad, karena ototnya sudah dilemaskan, bu Imas 'menghajar' sisi pantad kiri, mengikuti alur otot yang pegal. Hwadoohhhhhh....kalo bukan karena pernah ngalami jatuh yang lebih parah, aku akan tereak dah...:p Alhamdulillah, pengobatan selesai.

Bu Imas pesan utk ngulangi pijat 2-3x lagi, karena tidak bisa semuanya dibereskan sekaligus. Iya sih...waktu aku jatuh dari atap, aku pijat hingga 3x... Hmmm...berarti kamis malam atau jumat sore pijat lagi. Kalo begitu, hmmmm....nampaknya aku long long long wiken dah..:D

Selesai pijat, makannnnnn....nulis blog ini, lalu tidur aaahhh....:)

(sori, gada skrinsot, susah lah masa lagi dipijet ikut moto...??)